ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Diboyong ke Indonesia, Ini Sosok Istri dan Anak Zakir Naik

Foto: Malaysia Today
0

SEMUA orang pasti mengenal Zakir Naik. Ulama perbandingan agama ini terkenal bukan hanya di kalangan umat Islam tetapi juga di luar Islam. Banyak kalangan non Muslim yang mendapat hidayah usai menonton ceramahnya.

Ulama dengan nama lengkap Zakir Abdul Karim Naik ini memiliki jutaan penonton di Youtube. Video ceramahnya telah ditonton banyak orang dan menjadi inspirasi bagi mereka.

Mubaligh kelahiran 18 Oktober 1965 asal Mumbai, India ini rencananya akan melakukan safari dakwah ke Indonesia. Acara bertajuk Zakir Naik Visit Indonesia 2017 itu akan digelar pada awal April 2017 mendatang. Dalam keterangan tertulis dari panitia pelaksana, Zakir Naik akan datang ke Indonesia ditemani oleh sang istri dan keluarganya.

Zakir Naik memang dikelilingi orang-orang hebat dari kalangan keluarganya. Di antaranya adalah sang istri, Farhat Naik, dan salah satu putranya Fariq Zakir Naik. Farhat Naik, bukanlah sekadar seorang istri dan ibu dari putra-putrinya. Seperti suaminya, ia juga seorang daiyah yang berpengalaman dalam mendakwahkan Islam di kalangan perempuan.

Ibu dari tiga orang anak, satu laki-laki dan dua perempuan ini, telah mengisi diskusi publik dalam bahasa Inggris dan Urdu khusus untuk kalangan perempuan di berbagai negara dari berbagai benua di dunia. Di antaranya, Farhat pernah berdakwah di Inggris, Amerika Serikat, Kanada, Bahrain, Uni Emirat Arab (UEA), Arab Saudi, Malaysia, Sri Lanka, Trinidad, Tobago, Maladewa, Mauritius, Ghana, dan Gambia. Di negaranya, India, Farhat menyampaikan ceramah rutin.

Farhat Naik memperoleh gelar masternya (M.Com) dari University of Poona, India. Sebelum menikah, ia mengajar di Poona College. Kini ia menjabat sebagai Presiden Ladies Wing Islamic Research Foundation, Mumbai.

Selain berdakwah, ia juga menerapkan pendidikan Islam pada International Islamic School, Mumbai. Dia juga duta dari IRF Educational Trust, Mumbai.

Dalam dakwahnya, Farhat Naik menyampaikan ajaran Islam tentang perempuan dan praktiknya di seluruh dunia. Sebab perempuan telah menjadi setengah dari populasi manusia dunia serta memiliki peran penting bagi perubahan dunia. Menurutnya, pendidikan dan pemberdayaan para guru merupakan suatu keharusan sehingga akan menghasilkan generasi saleh. Dengan demikian akan tercipta warisan budaya Islami dan menghidupkan kembali As-Sunnah.

Sumber: Republika

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...