ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Teman yang Jahat Seperti Nyamuk

0

Advertisements

رفيق السوء مثل البعوض لا تحس إلا بعد اللسع

“Teman yang buruk itu seperti nyamuk dan kita tidak merasakannya kecuali setelah ia menyengat.”

Berteman boleh dengan siapa saja, tetapi untuk teman akrab harus pilih-pilih. Karena ia saling pengaruh mempengaruhi. 

BACA JUGA: Teman Sejati

Rasulullah SAW bersabda:

الرَّجُلُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ

“Seseorang itu tergantung pada agama temannya. Oleh karena itu, salah satu di antara kalian hendaknya memperhatikan siapa yang dia jadikan teman.” (Hr Abu Daud)

Berteman dengan yang baik bukan alasan meninggalkan mereka yang belum baik, namun perkuat dulu iman dan perbanyak ilmu agar engkau tidak terpengaruh tapi justu mempengaruhi.

Karena aktivis dakwah itu: يختلطون ولكن يتميزون” Berbaur tetapi punya jati diri.

Seorang mukmin itu bagaikan cermin bagi mukmin yang lain, karenanya perlihatkan saja siapa teman teman dekatmu. Maka aku akan kenal siapa dirimu.

Berteman dengan penjahat akan dicap sebagai penjahat walau kita bukan penjahat. Tetapi berteman dengan si akhlak mulia, maka kita akan ikut menjadi mulia.

Kulit kambing ketika berteman dengan beduk, maka ia habis dipukul orang. Tetapi ketika ia menjadi sampul Al Quran, maka ia ikut menjadi mulia.

BACA JUGA: Miliki Teman Non-Muslim, Bagaimana Kita Bersikap?

Saat kita bercengkrama dengan teman teman baik dan itulah persahabatan yang abadi. Karena teman akrab kelak akan menjadi musuh pada hari kiamat, kecuali mereka yang beriman dalam ketaqwaan. Sebagaimana firman-Nya:

الْأَخِلَّاءُ يَوْمَئِذٍ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ إِلَّا الْمُتَّقِين

“Teman akrab akan menjadi musuh antara satu dengan lainnya pada hari kiamat kecuali orang orang yang bertaqwa.” (QS: Azzukhruf 67). []

Artikel Terkait :

loading...
loading...

Sponsored

Maaf Anda Sedang Offline