ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Saat Rakyat Amerika Pun Meninggalkan Kartu Kredit

Foto: North Point Realty
0

ADAM Baker tak kuasa lagi meneteskan air matanya ketika dia dan istrinya menutup tiga rekening kartu kreditnya untuk terakhir kalinya pada tahun 2008. “Itu adalah pengalaman yang sangat keren—menakjubkan,” kata warga Shelbyville, Indiana itu. “Kami ternyata tidak perlu kartu kredit.”

Di California, Josh McElravy berhenti menggunakan kartu kredit awal tahun 2010, dan untuk membayar utang kartu kreditnya yang membumbung sampai S10.000, ia meminjam uang kepada perorangan secara on-line. “Sebuah kartu debit menyediakan kenyamanan dari sebuah plastik tanpa khawatir tentang tagihan bunga 20 persen dari bank” pada saldo yang belum dibayar, kata Mr McElravy, seorang spesialis transfer uang elektronik di sebuah bank di Santa Clara, California.

Kartu kredit mungkin tidak akan segera menjadi penghuni tong sampah sebagai sejarah. Tapi kartu kredit sudah kehilangan kemilaunya sebagai metode pembayaran yang disukai rakyat Amerika. Sejak tahun 2005, konsumen telah menggunakan kartu debit lebih sering daripada kartu kredit, kata Laporan Nilson, sebuah newsletter di Carpinteria. California Pada 2016, diperkirakan, membelanjakan lebih banyak pada kartu debit juga.

Mengapa? Satu alasan besar adalah bahwa masa-masa sulit ekonomi dan kondisi kredit yang ketat telah memaksa penerbit kartu untuk memangkas atau menghentikan rekening berisiko dan konsumen untuk memangkas saldo kartu. pergeseran ini terutama terlihat di kalangan orang muda; banyak dari mereka tampaknya lebih memilih pembayaran tunai.

Sebagai contoh, karena bergantung pada aturan debit-kartu yang dikeluarkan sesuai penyesuaian Bank Sentral, konsumen bisa membayar—atau membayar lebih—piutang terkait dengan kartu debit dan bank “mendapatkan keuntungan lebih sedikit terkait dengan penggunaan debit-card,” kata Shawn Miles, Kepala kebijakan publik global pada MasterCard Worldwide, yang berbasis di Purchase, NY.

Sejak resesi, rakyat Amerika tampaknya telah berusaha menjauh dari kartu kredit. Pada bulan September, tingkat utang dari kartu kredit turun hampir 18 persen dibandingkan dengan Desember 2008, data Bank Sentral menunjukkan. Pada akhir September, jumlah rekening kartu kredit buka turun 24 persen dari tahun 2008.

“Setelah ekonomi pulih, kami berharap kartu debit tetap lebih populer daripada kartu kredit,” kata Brian Riley, direktur riset senior jasa kartu-bank di TowerGroup, perusahaan penelitian jasa keuangan dan perusahaan konsultasi yang berbasis di Needham. Dia memperkirakan”efek mental resesi pada rakyat” akan berlangsung lama, karena “memang akan memakan waktu puluhan tahun bagi rumah tangga untuk mendapatkan kembali kekayaan bersih mereka seperti di tahun 2007.”

Pindah ke kartu debit juga bukan kabar baik untuk para pengecer. Ini berarti perekenomian lebih besar pasak daripada tiang. Menurut Riley, penggunaan kartu debit sama saja dengan masuk kepada perangkap utang yang lain. “Anda hanya akan melihat pengurangan orang yang masuk ke dalam perangkap utang, namun sangat positif.”

Kaum muda Amerika misanya. 34 persen mengatakan mereka menggunakan kartu debit sangat sering untuk pembelian atau pembayaran tagihan, dan hanya 26 persen yang lebih suka menggunakan kartu kredit, menurut survei yang dilakukan oleh Javelin Strategy & Research, sebuah perusahaan riset dan jasa keuangan di Pleasanton, California.

“Mereka ingin informasi yang nyata,” kata James Van Dyke, presiden dan pendiri Javelin. “Mereka menginginkan metode pembayaran yang mengambil dana dari rekening deposito mereka sekarang … Ini adalah tren yang mendalam dan abadi.”

Tapi, memang tidak semua orang meninggalkan kartu kredit. Sebagian rakyat Amerika tidak setuju. “Saya menggunakan kartu kredit,” kata Tim Chen, pendiri NerdWallet.com, sebuah situs kartu kredit di New York. “Kebanyakan teman-teman saya yang bekerja di bidang keuangan menggunakannya. Mereka mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari penggunaan kartu kredit yang biasanya lebih baik dibandingkan dengan kartu debit.”

Ketika ekonomi sudah kuat kembali, menurut Tim, penggunaan kartu kredit akan kembali meningkat pulan. Tahun ini rata-rata setiap rumah di Amerika dikenakan biaya $ 1703 per bulan pada kartu kredit, dan itu menjadi angka tertinggi sejak 2002, kata Lauren Guenveur, direktur studi praktik jasa keuangan di Synovate, New York.

Jadi, bagaimana sekarang seharusnya cara aman berbelanja? Seperti yang dilakukan oleh Adam Baker dan istrinya: berhenti dari kartu kredit dan melakukan transaksi tunai. Jauh dari utang bank. []

Sumber: https://www.minnpost.com/business-agenda/2010/12/credit-cards-nah-americans-moving-cash-debit-cards

loading...
loading...