ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Rahasia di Balik Iman

0 358

BANYAK orang barangkali menganggap bahwa maraknya pelacuran atau angka kriminalitas yang tinggi diakibatkan oleh faktor utamanya, yaitu: ekonomi yang lemah! Benarkah begitu?

Bila dilihat lebih fokus sebenarnya berbagai perilaku menyimpang dan kemaksiatan lebih dikarenakan kelemahan iman terhadap Allah, dan minimnya penanaman aqidah atau keyakinan yang benar.

Mereka tau dengan baik apa saja yang harus diyakini dalam Islam, perkara apa saja yang dimurkai oleh Allah. Tapi mereka pun lebih menomer satukan hawa nafsunya.

Ketahuilah saudariku, iman bukanlah sekedar hanya melafadzkan syahadat saja. Akan tetapi iman meliputi ucapan dan perbuatan, baik lahir maupun batin. Sebenarnya, ketidakpahaman tentang keimanan dengan baik ini nampak pada kelakuan sebagian kaum muslimin yang masih awam, seperti halnya orang Islam yang masih suka ke dukun, gemar mencari wangsit, percaya kepada hal-hal yang menyimpang seperti zodiak dan ramalan dukun.

Hal ini muncul karena kurangnya mereka dalam mempelajari Al-Qur’an dan Al-Hadits dengan benar. Mereka mencampur adukan keimananan dan kesyirikan. Hal ini yang dilarang Allah:

“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukan keimanan mereka dengan kezaliman (kesyirikan), maka mereka itulah orang-orang yang akan mendapatkan keamanan dan mereka itulah orang-orang yang mendapatkan petunjuk,” (Q.S. Al-An’am : 82).

Kita terkadang tak habis pikir, sebagian anak sudah seringkali dinasehati untuk rajin shalat ketika telah masuk waktunya, atau diingatkan terus-menerus agar berkata yang baik pada orang lain. Tetapi realita anak tersebut tetap membandel dan seolah tak memperdulikan nasehat itu. Mengapa?

Diantara sebab yang terbesar adalah karena kita belum membiasakan agar iman itu benar-benar masuk dalam hati mereka dan menjadi bagian dari hidupnya sehari-hari.

Sesungguhnya dalam Islam, kita diperintahkan untuk menanamkan aspek tauhid kepada anak sejak dini.

Perhatikanlah, bagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan aqidah yang benar kepada seorang anak kecil; Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berkata :

“Bila kamu hendak meminta, maka mintalah kepada Allah dan bila kamu hendak memohon pertolongan maka mohonlah pertolongan  kepada Allah,” (HR. At-Titmidzi dan dia berkata Hadits ini hasan shahih).

Idealnya hanya orang mukmin dan mukminah saja yang mampu merasakan limpahan kebahagiaan sejati. Tauhid akan melahirkan ketenangan, keamanan, dan harapan yang kuat terhadap pertolongan-Nya.

Sebaliknya orang merasa seringkali hidupnya terasa sempit dan merasa menderita, ini parameter bahwa keimanannya belum mantap. Karena tauhid itu melahirkan kekuatan jiwa pada pemiliknya untuk selalu berharap, bertawakal kepada Allah dan ridha terhadap segala ketentuan-Nya.

Tauhid merupakan perkara yang utama dan pertama. Semoga dengan terus belajar tauhid kita semakin mantap dan mampu menjalani hidup 24 jam dalam ketaatan kepada-Nya. Tanpa tauhid yang benar kita akan tersesat. []

 

Sumber : Al-Firqotun Najiyah ( terjemah ), Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu, oleh muslimah

Comments
Loading...