islampos
Media islam generasi baru

Mengapa Masih Takut Melangkah Ke Jenjang Pernikahan?

0

SEBAGIAN orang ada yang selalu membicarakan pernikahan dan terkadang baper dan ingin ikut-ikutan menikah ketika melihat temannya menikah. Akan tetapi ternyata banyak juga orang yang takut menikah, alasannya pun bermacam-macam, di antaranya sebagaimana yang tertera sebagai berikut:

1.Trauma dengan cerita buruk pernikahan

Memang banyak cerita pernikahan yang tak seindah di negeri dongeng, ada yang menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga, ada yang menjadi korban perselingkuhan, ada yang menjadi korban bully-an mertua dan ipar.

Tapi kalau cerita buruk pernikahan orang lain menjadi alasan kita takut untuk menikah, rasanya ko tidak nyambung. Ibaratnya, dengar cerita banyak kecelakaan di jalan, trus habis itu kita jadi takut ke jalan, maunya di rumah terus aja, bagus begitu?

Percayalah bahwa setiap orang akan punya cerita yang berbeda tentang pernikahannya. Tidak semuanya buruk, dan tidak semuanya senang. Tapi intinya, sangat tidak bijak jika merasa trauma atas musibah yang menimpa rumah tangga orang lain, bahkan meskipun rumah tangga orangtua kita sendiri.

2.Takut terenggut kebebasan

Nah, banyak sekali orang takut nikah karena takut terenggut kebebasannya. Padahal ada pasangan yang justru semakin bebas setelah mereka nikah. Tinggal paradigmanya saja yang perlu diubah. Berarti, orang-orang tipe ini berpendapat bahwa pernikahan mirip penjara.

Padahal, bagi sebagian orang lainnya, pernikahan justru menjadi gerbang surganya. Jadi pernikahan itu penjara atau surga tergantung pemikiran kita sendiri.

3.Takut kekurangan secara financial

Setelah menikah takut sepi orderan, takut uang penghasilan jadi terbagi untuk pasangan, terbagi untuk anak istri. Ini paradigma orang yang tidak yakin kalau rezeki itu semakin dibagi semakin bertambah banyak dan berkah.Keyakinan takut menjadi sengsara sehabis menikah itu yakin bahwa rezeki itu berasal dari gaji, bukan dari Allah.

4.Takut perceraian

Nikah aja belum, tapi banyak juga yang sudah takut cerai. Ini ibarat takut bangkrut sebelum mulai usaha, takut kalah sebelum turun ke medan pertempuran.

Semua ketakutan itu harusnya musnah, jika kita meyakini  adanya Allah yang telah mengatur kehidupan.

Pernikahan itu bukanlah sesuatu yang layak ditakuti, justru pernikahan dapat membawa ketentraman karena sesuai dengan fitrah manusia,

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi pelindung cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir,” (Qs. Ar. Ruum : 21).

“Wahai manusia, bertakwalah kamu sekalian kepada Tuhanmu yang telah menjadikan kamu satu diri, lalu Ia jadikan daripadanya jodohnya, kemudian Dia kembangbiakkan menjadi laki-laki dan perempuan yang banyak sekali,”(Qs. An Nisaa : 1). []

 

 

Sumber: aninndaonline

loading...
loading...