islampos
Media islam generasi baru

Akhwat Korban PHP

Foto: Islampos
0

.
Oleh: Ana Jameela

SEJAK gadis, aku memang orang yang sangat iseng. Senang sekali ngejodoh-jodohin teman. Hal tersebut terbawa hingga saat ini. Bahasa kekiniannya itu mak comblank.

Jadi mak comblank itu sedap-sedap ngenes. Wajib stok sabar dan senyum yang selalu merekah, bak bunga bangkai (saking merekahnya). Serem amat!

Tidak hanya itu, sering juga mengelus dada menahan sakit hati buat yang akhwat.

Pernah ada sekali, ikhwan dan akhwat minta dicarikan pasangan. Setelah keduanya tukar biodata, si ikhwan sudah ngasih harapan buat si akhwat, mantap, bakal datang melamar, tetap melalui aku, maka tugasku menyampaikan buat akhwatnya. Si akhwat baper dong. O T O M A T I S.

Eh, begitu si ikhwan dapat gebetan baru, langsung bilang,

“Mbak, kayaknya aku kurang sreg sama akhwatnya.”

“Lho, kenapa lagi? Bukannya kemarin udah janji mau datang ke orang tuanya akhwat? Kasian akhwatnya, loh.”

“Gak, kurang sreg aja.”

Ggggrrrrhhhh….

Ikhwan macam begini tuh ya enaknya dikunyah kayak kerupuk, sampe haluus banget. Kenapa? Biar peka! Biar tahu rasanya sakit hati itu lebih sakit daripada sekedar dikunyah.

Pernah juga, temanku.

Udah mau dilamar, alibi ta’aruf tapi lewat chatting #fyuh!

Udah akhwatnya klepek-klepek dikadung cinta dan menagih janji nie ikhwan yang katanya mau datang melamar, eh taunya nie ikhwan nikah diam-diam sama akhwat lain.

Sayangnya! Aku nggak ketemu sama tu ikhwan. Coba aja kalo ketemu, mau ku ikat di roket, trus kirim ke luar angkasa, biar gak usah balik lagi ke bumi. Jadi penghuni bulan sekalian.

Gemes melihat ikhwan-ikhwan yang suka PHP-in akhwat (yang gak ikut PHP-in jangan marah, ya, kalo marah berarti sama ?? #ngancam).

Akhwat juga hati-hati kalo nemu ikhwan yang model beginian, jangan-jangan tu ikhwan sedang pasang ranjau, menjaring akhwat. Dipikir anak orang musang apa pake diranjau. Hadeuh!

Ikhwan model beginian tuh ya kusebut ikhwan setengah mateng. Lha, kucing aja nolak makanan setengah matang, kenapa akhwatnya mau coba.

Akhwat tu khan perasaannya halus, sehalus kulit bayi. Kalo dideketin ikhwan trus yang akhwat jatuh cinta salah siapa? Emang ada asap kalo gak ada api? Plak!

Pake dalih ta’aruf pula!

Memang sih, tidak semua ikhwan hobby PHP-in akhwat. Masih banyak ikhwan beneran yang benar-benar konsisten pada janjinya, menemui secara baik-baik orangtua si akhwat. Pun, akhwat juga banyak kok yang suka PHP-in ikhwan. Tapi yang sedang ingin kubahas adalah akhwat korban PHP (Protes tak kasih cabe loh).

Akhwat, ingat ya!

Ikhwan PHP itu banyak, bahkan saaangaat banyak. Jumlahnya seperti virus. Tau ‘kan cara kerja virus itu bagaimana? Menyerang orang dengan sistem imun lemah.

Jadi, kalo akhwat gak mau jadi korban PHP harus kuat dulu sistem kekebalan tubuhnya. Karena kalau tidak, ya tarjangkit lah. Sakit. Demam. Bahkan bisa kronis. Duh. Jangan, deh.

Tapi, itu semua balik lagi pada prinsip masing-masing, mau di PHP-in atau tidak?
Karena -jadi korban PHP itu pilihan-

So, tinggal pilih!

Mau? Enggak? Mau? Enggak? []

loading...
loading...