ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Akhir Hiduplah yang Menentukan Kondisi Seseorang di Akhirat

Foto: Adam-Aldi/Islampos
0

BANYAK di antara kita yang hidupnya merasa amana-aman saja setelah berhijrah dari kemaksiatan. Hingga tanpa sadar, ada bibit-bibit ujub yang tak pernah terkendali oleh hati. Ada rasa merasa diri lebih baik dari orang yang belum berhijrah dari kemaksiatan. Padahal, kondisi seseorang di surga bukanlah soal siapa yang lebih dulu hijrah, tapi soal siapa yang akhir hidupnya khusnul khatimah.

Ibnu Taimiyah rahimahullah memiliki perkataan menarik yang patut disimak:

Sebagian orang mengira bahwa seseorang yang lahir dalam keadaan Islam dan tidak pernah berbuat kekufuran sama sekali, itu yang lebih baik dari orang yang dulunya kafir kemudian masuk Islam. Anggapan ini tidaklah benar. Yang benar standarnya adalah siapa yang akhir hidupnya baik, yaitu siapa yang paling bertakwa kepada Allah di akhir masa hidupnya, itulah yang lebih baik.

Sudah kita ketahui bersama, saabiqunal awwalun (orang-orang yang pertama kali masuk Islam) dari kaum Muhajirin dan Anshar yang dahulunya kufur lalu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mereka lebih baik dari anak-anak mereka atau selain anak mereka yang lahir dalam keadaan Islam.

Barangsiapa mengenal kejelekan dan ia merasakannya, lalu ia mengenal kebaikan dan merasakan nikmatnya, maka ia tentu lebih mengenal dan mencintai kebaikan tersebut serta membenci kejelekan daripada orang yang tidak mengenal dan melakukan kebaikan atau kejelekan sebelumnya.

Bahkan orang yang hanya tahu perbuatan baik, ia bisa saja terjerumus dalam kejelekan karena tidak mengetahui itu perbuatan jelek. Ia bisa terjatuh di dalamnya atau ia tidak mengingkarinya. Hal ini berbeda dengan yang telah merasakan kejelekan sebelumnya. (Majmu’ Al Fatawa, 10: 300). []

Sumber: Rumaysho.com

loading...
loading...