islampos
Media islam generasi baru

Agar “Tontonan Gratis” Itu Tak Jadi Dosa, Lakukan Ini

Foto: All About Vision
0

SERING nampak terlihat di setiap ruas jalanan, kaum hawa tidak menutup auratnya. Bahkan terkadang “tontonan gratis” itu diberikan cuma-cuma oleh mereka yang sangat cantik. Alhasil, darinya seorang pengemudi kendaraan yang mengendarai kendaraan pun banyak yang susah untuk menundukkan pandangan atau menoleh pandangan ke arah lain.

Bagaimana para lelaki tidak terjebak dengan para wanita yang aslinya merupakan keindahan kemudian bertambah keindahannya tatkala para wanita tersebut menghiasi diri mereka dengan alat-alat kecantikan, dan lebih bertambah lagi keindahannya jika yang menghiasi adalah syaithan yang memang ahli dalam menghiasi para wanita. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata,
المَرْأَةُ عَوْرَةٌ فَإِذَا خَرَجَتْ اسْتَشْرَفَهَا الشَّيْطَانُ

“Wanita adalah aurat, jika ia keluar maka syaitan memandangnya,”[HR At-Thirmidzi].

Berkata Al-Mubarokfuuri, “Yaitu syaitan menghiasi wanita pada pandangan para lelaki, dan dikatakan (juga) maksudnya adalah syaitan melihat wanita untuk menyesatkannya dan (kemudian) menyesatkan para lelaki dengan memanfaatkan wanita tersebut sebagai sarana…” [Tuhfatul Ahwadzi 4/283]

Padahal sudah menjadi maklum bagi seorang muslim, bahwa melihat wanita yang bukan mahram, apalagi tidak menutup auratnya hukumnya adalah haram dan berdosa. Jika demikian, apa solusi terbaik agar “tontonan gratis” itu tak berbuah siksa?

1. Menahan pandangan

Tahan pandangan Anda. Lakukan hal ini baik dengan cara menundukkan pandangan, atau menutupi pandangan sebagaimana disebutkan dalam QS. An Nur: 30-31.

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَزْكَىٰ لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَىٰ عَوْرَاتِ النِّسَاءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.”

Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.

2. Berpaling ke arah lain

Sebagaimana dalam hadits riwayat Bukhari, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memalingkan wajah Al Fadhl Bin Al Abbas radhiyallahu ‘anhuma dari melihat wanita cantik dari daerah Khats’am. Atau sebagaimana dalam hadits riwayat At Tirmidzi, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan Jarir bin Abdillah radhiyallahu ‘anhuma tatkal bertanya tentang pandangan mata yang tidak sengaja.

3. Tidak mengikuti pandangan dengan pandangan selanjutnya

Sebagaimana hadits riwayat At Tirmidzi, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam melarang Ali untuk mengikuti pandangan dengan padangan selanjutnya.

Dari Jarir bin Abdillah radliyallahu ‘anhu , ia berkata,

سَأَلْتُ رَسُوْلَ اللهِ عَنْ نَظْرَةِ الْفَجَاءَةِ, فَأَمَرَنِيْ أَنْ أَِصْرِفَ بَصَرِيْ

“Saya bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang pandangan yang tiba-tiba (tidak sengaja), maka beliau memerintahan aku untuk memalingkan pandanganku.”

Dari Buraidah, dia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Ali radliyallahu ‘anhu,

يَا عَلِيّ ُ! لاَتُتْبِعِ النَّظْرَةَ النَّظْرَةَ, فَإِنَّمَا لَكَ الأُولَى وَلَيْسَتْ لَكَ الأَخِيْرَةُ

“Wahai Ali janganlah engkau mengikuti pandangan (pertama yang tidak sengaja) dengan pandangan (berikutnya), karena bagi engkau pandangan yang pertama dan tidak boleh bagimu pandangan yang terakhir (pandangan yang kedua)”

4. Mengingkari di dalam hati perbuatan membuka aurat tersebut

“Al ‘Urs bin ‘Amirah Al Kindy radhiyallahu ‘anhu Muhammad shallallahu ‘alaih wasallam bersabda, “Jika dilakukan kesalahan (dosa) di bumi, maka siapapun yang menyaksikannya lalu ia membencinya”, dan beliau pernah bersabda (menambahkan), “mengingkarinya, maka ia seperti seorang yang tidak menyaksikannya dan siapapun yang TIDAK menyaksikannya lalu ia rela terhadap dosa tersebut, maka seperti yang telah menyaksikannya langsung.” (HR. Abu Daud.) Wallahu a’lam. []

loading...
loading...