Tak Jadi Berangkat Haji Tahun Ini

0

Oleh: Sofi Fauziah Arrystro

PAGI itu, 29 Maret, saya dan suami dijadwalkan suntik meningitis di Puskesmas Beji, Depok. Sengaja berangkat lebih pagi biar dapet antrian awal, karena Mas harus ngantor dan saya ada kuis jam 8 di kelas Rumah Tajwid. Sebelum suntik meningitis, buat wanita usia produktif harus tes urin dulu, memastikan kondisi sedang tidak hamil dan aman buat suntik. Ini adalah tes urin kedua setelah sebulan sebelumnya pas medical check up.

Setelah menyerahkan sampel ke lab dan sambil menunggu hasil sejam kemudian, saya pamit dulu. Sementara Mas, suntik duluan dan lanjut ngantor. Selesai kuis, jam 10 saya langsung meluncur balik ke Puskesmas.

Sesampainya di sana, saya langsung ambil hasil ke lab. Sebetulnya, kertas hasilnya terbuka tapi ga ada rasa penasaran buat ngecek, pikir saya, “Ah paling juga negatif”. Beginilah kalo bertahun-tahun udah akrab sama testpack 1 garis, hiks.. Sebelum naik tangga ke lantai 2, iseng saya lihat hasilnya.. Haaa…? Saya pun balik lagi ke lab, “Pak, ini maksudnya gimana ya?”

“Iya bu, hasilnya positif. Itu sampe kita tes 2 kali pake testpack merk lain.”

Masya Allah.. iya kah? Rasanya ga percaya kalo pada akhirnya, untuk pertama kalinya bisa melihat hasil dua garis. Tapi ah, jangan-jangan salah, mungkin aja hasilnya ga valid karwna bukan urin pagi. Atau bisa jadi ketuker sampel, tapi kan wadah dan tutup dikasih nama. Sambil pikiran ga karuan, saya naik ke ruangan atas. Ga lama kemudian, nama saya dipanggil buat suntik.

Setelah ditensi, dokter buka hasil labnya. “Lho, Ibu.. ini hamil!”

“Iya ya?”

“Emang Ibu ga lihat hasilnya?”

“Lihat dok, tapi masih belom percaya aja. Apalagi saya belum telat haid juga.”

Related Posts
1 of 2

“Ini sih udah pasti hamil, bu. Dua garisnya jelas banget!”

Lemes, syokk dan udah ga bisa nahan lagi pikiran yang ga karuan dari tadi. Tangis saya pun pecah di ruangan yang rame jamaah.

“Gapapa ya Bu, belum berangkat haji dulu tahun ini. Ini anak ke berapa, Bu?”

Mungkin dikira saya nangis karena harus mundurkan jadwal haji. Iya sih, ada rasa sedih membayangkan kalau harus batal berangkat di tahun ini. Tapi.. Rasanya air mata ini bukan hanya air mata kesedihan. Ada rasa haru, kaget, seneng, ga percaya, ah semua campur aduk. Saya ceritakan berapa lama kami harus nunggu hadirnya kehamilan pertama ini.

“Ya Allah, Bu. Saya merinding dengernya…”

Saya pun batal suntik dan pamit keluar ruangan, melewati lorong yang penuh antrian calon jamaah dengan mata bengkak. Malu hehe.. Di ruang tunggu bawah, saya duduk, lama termenung. Rasanya seperti mimpi. Saat dua impian besar kami, Allah hadirkan di tahun yang bersamaan. Penantian panjang ini Allah jawab di waktu yang tak disangka, di tempat yang tak diduga.

Padahal, kalo diingat-ingat, bulan itu bener-bener hectic berlelah-lelah. Kerjaan di toko, peer mentoring bisnis, persiapan haji, kuis tahsin, ujian bahasa arab. Padahal 2 minggu sebelumnya masih ikut tes kebugaran haji, lari 1.5 KM. Padahal 5 hari sebelumnya masih ikut manasik di Asrama Pondok Gede, naik turun tangga ke kamar di lantai 3 sambil bawa2 tas besar. Malah, malam sebelum berangkat sampe ga tidur sama sekali karena harus beresin kerjaan sebelum ditinggal 2 hari. Padahal.. ah, apalah artinya ‘padahal’ kalau Allah sudah berkehendak. Alhamdulillaah. Nuhun ya Allah..

Setelah lebih dari 9 tahun menanti hadirnya buah hati
Setelah lebih dari 7 tahun mengantri berangkat haji
Allah tunjukkan apa yang terbaik untuk dijalani di tahun ini.

——–
Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lah (datangnya).” (QS. An-Nahl : 53)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (QS. Ar-Rahman). []

Kirim RENUNGAN Anda lewat imel ke: islampos@gmail.com, paling banyak dua (2) halaman MS Word

loading...
loading...
Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline