Pantun Ramadhan; Catatan Selepas Sahur

0

Oleh: Al Kalam

BEBERAPA waktu lalu, di awal-awal ramadhan, eman, kenalan dan kolega di fesbuk banyak menanyakan kenapa saya tidak lagi menuliskan pantun-pantun sebagai “status fesbuk”.

Pertama, memang saya selalu ingin menemukan ‘sesuatu yang baru’ dan ‘tantangan’ dalam beberapa hal, termasuk menulis. Saya tertantang untuk membuat catatan-catatan harian, yang lebih memerlukan pemikiran, konsentrasi, maupun pilihan topik yang tepat. Alhamdulillah, berkat dorongan dan dukungan teman, kenalan dan kolega sampai hari ini itu semua masih dapat saya lakukan dengan lancar.

Kedua, seorang sahabat sekaligus senior telah memulai dari awal ramadhan menuliskan status-status berbentuk pantun. Dan, seperti pernah saya tulis dalam sebuah catatan lalu, saya merasa agak minder beradu kepiawaian dengan beliau. Terus terang saya banyak belajar dari ia soal pantun-memantun. Dan, talenta beliau dalam hal membuat pantun, saya berani mengatakan sangat luar biasa. Beliau, bisa membuat pantun sekejap ketika diminta, bahkan sangat mampu mengingat bunyi pantun yang pernah dibuat dengan presisi dan akurasi yang tinggi, walau itu pernah diucapkan beberapa tahun yang lalu. So amazing!

Tanpa mengurangi rasa kagum saya dengan kepiawaian beliau, sekaligus memenuhi beberapa keinginan teman-teman yang ‘menunggu’ kehadiran ‘status pantun’ seperti yang saya buat ramadhan tahun lalu, maka catatan kali ini memang khusus saya tulis untuk itu semua. Mudah-mudahan ini ‘penawar’ sekaligus ‘pelunasan hutang’ saya kepada teman-teman.

 Berjalan ke Kartiase, tak terase sampai ke paloh
      Ke kota Mekkah, sebelumnye singgah di Medinah
      Bulan puase, janganlah terlalu banyak mengeloh
      Biar puase barokah, dan terhindar dari segale fitnah……

 Kalo perot rase tak nyaman minumkan pil norit,
      terase kena sariawan cari obatnye di apotik,
      Mao tau ape die  bukaan paling favorit,
      Namenye bakwan, udang diatasnye tebareng lentik!

Kucing kurus mandi di papan,
      Mandi di papan bejemur di terek matahari,
      Makin kurus rasenye baru gak puase  hari ke delapan,
      Hari biase rupenye makan bise enam kali sehari……

Bilangkan si Hamdan, es-em-es tu cobe dibalas,
      Udah rase bepeloh, nunggu jawaban dah rase tobat,
      Hari ini udah masok ramadhan hari ke-sembilan belas,
      Berarti tinggal sepuloh hari agik kite lebaran, bat!

Maryam Hamid, anak kesayangan mak Zubai Itam,
      Bikin gugor ati pemude kampong seigon si Bujang tekak,
      Meriam karbit, kedengarannye udah bedentam-dentam,
      Rase gugor jantong kite, telingepon rase pekak!

Selamat menjalankan ibadah puasa. Mudah-mudahan  hari ini dapat dilalui dengan mengerjakan sesuatu yang bermanfaat…… []

Kirim RENUNGAN Anda lewat imel ke: islampos@gmail.com, paling banyak dua (2) halaman MS Word

 

loading...
loading...
Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline