ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Krisis Rohingya, Ribuan Anak jadi Yatim Piatu

Foto:Al-jazeera
0

DHAKA– Sekitar 1.400 anak Rohingya berhasil melintasi perbatasan Myanmar-Bangladesh dan memasuki Bangladesh. Namun, mereka datang tanpa orangtuanya, dan kebanyakan dari mereka adalah yatim piatu.

Rashid baru berusia 10 tahun. Namun, bahu kecilnya sudah harus menanggung beban berat.

Ia, kini juga harus bertanggungjawab atas nasib adiknya, Rashida, yang baru berusia enam tahun.

Rashid dan Rashida tak sendirian. Minggu (24/09/2017) kemarin, ada sekitar 1.400 anak yang tiba di Bangladesh, tak jauh dari perbatasan Myanmar, tiba tanpa orangtua mereka. Ada yang orangtuanya tewas terbunuh, ada juga yang terpisah, setelah militer melakukan serangan brutal ke desa-desa tempat mereka tinggal di sebelah barat Rakhine.

Menurut cerita Rashid, ayahnya bernama Zahid Hossain dan ibunya, Ramija Khatun, keduanya tewas dibunuh oleh militer Myanmar.

The Child Friendly Space (CFS) di kamp pengungsi Kutupalong di Cox’s Bazaar beramai-ramai mengajak anak-anak tersebut melakukan aktifitas bersama. Lebih dari 60 anak diajak melakukan kesibukan dengan menggambar, mewarnai, dan bermain dengan aneka mainan. Rashid dan Rashida bermain dengan gembira, sejenak melupakan kepedihan mereka karena harus hidup tanpa orangtua.

Rashid, diceritakan al Jazeera, bertemu tetangganya di pegunungan, saat berjalan menuju lokasi perbatasan. Ia memutuskan bergabung bersama tetangganya. “Itu hari Jumat, saya langsung berlari menarik tangan adik saya, menuju bukit, tak lama setelah tentara tiba. Saya sempat kembali dan melihat kedua orangtua saya meninggal dunia,” ujarnya.

Ia sempat tak tahu harus melakukan apa, sampai akhirnya memutuskan ikut berjalan seperti warga yang lain. Di tengah jalan menuju bukit, ia bertemu dengan tetangganya, dan akhirnya ikut bergabung. “Saya berjalan kaki selama tiga hari menuju perbatasan Bangladesh. Saya menyeberangi sungai Naf, dan memasuki Bangladesh, satu hari sebelum hari raya Kurban,” ujarnya.

Rashid mengaku bersyukur, karena tetangganya memperlakukan ia dan adiknya dengan baik. Faria Selim, seorang relawan CFS mengatakan, setelah bertemu dengannya sekitar tiga pekan lalu, hampir setiap hari Rashid datang dan mengatakan kepadanya, kedua orangtuanya sudah meninggal dunia.

“Kini, ia sudah mulai bisa menerima kenyataan. Ia mulai kembali ceria dan belajar melupakan kepedihannya,” komentar Faria.

Rashid dan Rashida tak sendirian. Kisah yang sama juga diceritakan oleh Nur Hossain, 12 tahun, dan adiknya Jahura Begum, yang baru berusia tujuh tahun. Dari sembilan orang anggota keluarga, hanya mereka berdua yang selamat, lainnya tewas.

Rashid, Rashida, Nur Hossain, dan Jahura Begum hanya sebagian kecil dari anak-anak Rohingya yang kini menjadi yatim piatu. Masih ada lebih dari 1.000 anak-anak yang tak punya orangtua lagi tinggal Cox’s Bazaar. Mereka tak memiliki orangtua, kehilangan anggota keluarga lainnya, dan yang menyedihkan adalah kehilangan kehangatan keluarga.[]

 

Sumber:Al-Jazeera

loading...
loading...