islampos
Media islam generasi baru

Ikhwan Keliwat Baik

Foto: LinkedIn
0

Oleh : Newisha Alifa
newishaalifa@gmail.com

Bentar, ikhwan itu apa sih?

Setahu saya sih, semua cowok muslim itu ikhwan. Cuma istilah tersebut mengalami penyempitan makna, menjadi cowok-cowok yang rajin ngaji, aktivis dakwah di mushola atau masjid, anggota organisasi rohani islam di sekolah atau di kampus, pokoknya yang ‘kelihatannya’ lebih ngerti agama deh.

Dulu punya temen yang model gini.
Orangnya ramah dan baik banget. Aktivis di kampus, baik di keagamaan, maupun organisasi mahasiswa yang bersifat umum lainnya. Kalau enggak pasang antipesona ikhwan, mungkin saya termasuk dalam deretan perempuan yang mengharapkannya menjadi imam kelak—secara akut. Aiiihhh. Kenapa akut, ya karena walau secuil, ngarep-ngarep dikit mah ada lah.

Saya tahu dia ini memang dekat sama salah satu teman akrab saya. Nah, suatu hari si teman ini cerita dong, dia dikasih buku sama si ikhwan. Ya, saya mah refleks ciye ciye aja. Patah hati? Kagak. Soalnya, udah lama tahu juga, bahwa mereka memang dekat. Kan saya bilang juga, saya cuma ngarep dikit, enggak banyak-banyak. Jadi, slow aja.

Pas lagi chatting sama doi …
Saya bercandain, “Ciye yang ngasih buku buat si X”

Masalahnya judul bukunya itu kaya kode gitu loh, teman-teman. Pokoknya seputar perempuan dan pernikahan atau jodoh gitu deh.

Tahu enggak jawabannya apa?
“Kamu mau juga?”

Iseng saya sahutin, “Serius?”

“Iya, serius. Nanti yah.”

Dan udahannya bener loh, —katanya—dia beliin buku dengan judul yang sama buat saya. Hahahaha … cuma karena memang kami enggak ada urusan buat ketemu di event-event kampus, akhirnya itu buku enggak pernah sampai ke tangan saya. Lagian kalau bener, ogah juga nerimanya. Takut jadi fitnah. Gegara buku yang kayaknya harganya enggak sampai seratus ribu, eh…. kita jadi berasa kaya ada utang atau gimana gitu sama orang, kan enggak enak.

Nah…
Sejak saat itu saya jadi menyimpulkan.
Bahwa yang namanya ikhwan itu tetap laki-laki normal. Dan masalah PHP atau tebar pesona, itu balik lagi ke sifat masing-masing. Saya sih enggak mau su’udzon, doi tukang PHP ya. Karena emang dia baik ke sayanya masih dalam tahap wajar sih. Enggak pernah ngodein atau janji apa-apa juga. Ditambah lagi, ya itu tadi, saya baru senengnya sedikit, belum akut. Kalau udah akut mah, mungkin bakal neriakin doi PHP juga.

Sejauh ini saya meyakini, doi ini mungkin emang tipe cowok yang baik sama semua orang kali ya. Jadi perhatiannya ke teman-teman cewek itu bukan sesuatu yang istimewa. Beneran, waktu nanya dia ngasih buku ke temen saya itu, enggak ada maksud untuk minta dikasih juga. Iseng doang. Eh beneran, katanya mah dibeliin. Itu kan inisiatif dia sendiri.

Jadi buat para cewek, perempuan atau akhwat single…
Sebaiknya kita memang jangan gampang baper sama kebaikan cowok terhadap kita. Mungkin memang dasarnya cowok yang kita temui itu, typical yang baik banget sama siapa aja. Istilahnya, siapa tahu nenek-nenek di warung kalau pengen baca tu buku juga bakal dibeliin sama dia?

Sementara itu, buat para cowok, laki-laki atau ikhwan…
Kalau baik sama lawan jenis, terutama kalau Anda tahu, dia itu perempuan single, tolong perhatikan batasannya yah. Pake takeran gitu. Ada porsinya. Jangan lebay. Yang wajar-wajar aja. Kalau pas itu perempuan memang menaruh hati, bahkan sampai dia berharap banget sama dirimu, bisa bahaya. Nanti dia kira, perasaannya itu berbalas.

Yang baik banyak. Tapi dia baik sama kita itu, enggak mutlak berarti dia naksir atau berharap lebih sama kita, single ladies.

So, jaga hati baik-baik yuk!
Kalau udah sampai di, “Saya terima nikahnya …” baru kita boleh pake hati. Kudu malah. []

loading...
loading...