Berjuang dalam Hidup, Anak Seorang Budak Jadi Ulama Besar

Foto: Inspirationfeed
0 114

ANDA tentu mengenal Hasan Al-Bashri, bukan? Ya, dialah salah satu ulama besar. Dirinya kini selalu dikenang sepanjang masa. Meski jasadnya tak ada di dunia, tetapi kata-kata bijaknya begitu berarti. Bahkan, ia merupakan salah satu orang yang paling dikagumi.

Keberhasilannya menyandang orang ternama di mata manusia, diraihnya dengan penuh perjuangan. Anda mungkin tak menyangka bahwa dirinya hanyalah seorang anak dari seorang budak.

Hasan bin Yassar (yang pada akhirnya lebih dikenal dengan sebutan Hasan Al-Bashri) tumbuh di salah satu rumah Nabi ﷺ. Besar dipangkuan salah satu istri beliau, yaitu Hindun binti Suhail yang lebih sering dipanggil dengan Ummu Salamah. Ibunda bayi itu bernama Khairah, seorang budak dari Ummu Salamah. Dan bapaknya Yassar, adalah budak Zaid bin Tsabit yang paling disayangi dan diutamakan di antara budak yang lain.

Meski Hasan terlahir dari seorang budak, ia tidak putus semangat. Haus akan ilmu begitu tinggi. Ia berguru kepada sahabat-sahabat utama di Masjid Nabawi. Ia meriwayatkan hadis dari Utsman bin Affan, Ali bin Abi Thalib, Abu Musa Al-Asy’ari, Abdullah bin Umar, Abdullah bin Abbas, Anas bin Malik, Jabir bin Abdillah, dan lain-lain.

Menginjak usia 14 tahun, ketika memasuki usia remaja, Hasan berpindah bersama kedua orangtuanya ke Bashrah dan menetap di sana. Dari sinilah muncul julukan Al-Bashri, yang dinisbahkan pada kota Bashrah. Lalu, keutamaan beliau mulai dikenal orang-orang di Bashrah.

Lihatlah perjuangan hidupnya. Ia tidak pernah merasa malu dalam menuntut ilmu, meski dirinya terlahir dari seorang budak, yang kita tahu memiliki kedudukan paling rendah di masa itu. Keadaan ekonomi bukanlah suatu kendala dalam meraih kesuksesan. Itulah hal istimewa yang melekat padanya.

Jika, Hasan Al-Bashri saja mampu meraih kesuksesan di dunia, dengan keadaan ekonomi yang rendah. Tentu kita pun bisa! Asalkan, kita mau berusaha dan terus menuntut ilmu. Sebab, ilmu bisa membuat seseorang memiliki kedudukan tinggi di mata manusia lainnya. Wallahu ‘alam. []

loading...
loading...