islampos
Media islam generasi baru

Bank Dunia Hibahkan Dana 43 Juta Dolar AS Perbaiki Kehidupan Palestina

Foto: Krisis Listrik
0

WASHINGTON–Bank Dunia pada Jumat (28/7/2017) mengumumkan empat proyek di wilayah Palestina yang ditujukan untuk memperbaiki kondisi kehidupan dan memperluas kesempatan.

Proyek akan didanai oleh hibah sebesar 43 juta dolar AS (sekitar 572 miliar rupiah) akan mendukung penciptaan lapangan kerja, pemulihan dan rekonstruksi, pemberian layanan, dan perlindungan sosial yang paling rentan.

“Melalui proyek baru ini, Bank Dunia berusaha untuk mendukung standar kehidupan di lingkungan yang penuh tantangan dan rapuh. Ini termasuk pengiriman layanan kepada warga Palestina, keterlibatan sektor swasta untuk penciptaan lapangan kerja, dan pengembangan kepercayaan publik terhadap institusi lokal,” kata Marina Wes, Direktur Bank Dunia untuk Tepi Barat dan Gaza.

Proyek Pembangunan Kota Ketiga akan didanai oleh Bank Dunia sebanyak 16 juta dolar (sekitar 213 miliar rupiah) dan 20 juta dolar (sekitar 266 miliar rupiah) sebagai dana pendamping donor untuk membentuk Dana Perwalian Bagi Pembangunan Infrastruktur yang dikelola Bank Dunia.

Proyek baru ini akan membangun kesuksesan proyek sebelumnya dan akan meningkatkan operasinya untuk memperbaiki kinerja kota dan pemberian layanan. Ini juga akan mengeksplorasi investasi bersama dengan sektor swasta untuk memastikan keberlanjutan layanan kotamadya.

Kerjasama lain antara Bank Dunia dan mitra internasional untuk membantu rakyat Palestina adalah Proyek Peningkatan Kinerja Sektor Kelistrikan , yang didanai dengan 4 juta dolar AS (sekitar 53 miliar rupiah) dari Bank Dunia dan 7 juta dolar AS (sekitar 93 miliar rupiah) dari PID mdtf.

Proyek ini akan memperkuat kapasitas lembaga sektor energi utama, meningkatkan efisiensi dan kualitas layanan dari sistem distribusi listrik, dan mengedepankan model bisnis baru untuk energi surya di Gaza.

Proyek ini akan berkontribusi untuk memperkuat keberlanjutan keuangan sektor ini, dan menciptakan lingkungan untuk investasi sektor swasta dalam pembangkit tenaga listrik.

Peran sektor swasta sangat penting bagi masa depan sosio-ekonomi Tepi Barat dan Gaza, sebuah wilayah yang saat ini menderita akibat lapangan kerja, khususnya di kalangan kaum muda dan perempuan.

Bank Dunia mendukung penciptaan lapangan kerja melalui Proyek Keuangan Kedua untuk Proyek Pekerjaan . Dengan hibah dari Bank Dunia sebesar 8 juta dolar AS (sekitar 106 miliar rupiah) dan 1,5 juta dolar AS (sekitar 19 miliar rupiah) dari Dana Perdamaian Negara Bagian dan Perdamaian, proyek ini akan mendukung pendekatan pembiayaan inovatif untuk memulai penciptaan lapangan kerja melalui modal swasta.

Ini akan memberi dukungan pada pembiayaan awal untuk pemula, investasi untuk pekerjaan di perusahaan menengah dan besar, dan investasi dalam keterampilan yang dibutuhkan oleh sektor swasta.

Memperbaiki sistem perlindungan sosial terus menjadi bagian integral dari program Bank Dunia. Menyadari dampak krisis sosio-ekonomi terhadap rumah tangga yang sangat miskin dan paling rentan, Bank Dunia memberikan dana sebesar 15 juta dolar AS (sekitar 199 milia rupiah) kepada Proyek Peningkatan Perlindungan Sosial yang baru .

Proyek akan terus membangun program transfer uang sebelumnya, dan akan dilengkapi dengan layanan untuk mengatasi kerentanan sosial. Ini akan menargetkan rumah tangga yang membutuhkan lebih banyak, meningkatkan sistem informasi dan pemantauan, dan mengidentifikasi peluang bagi rumah tangga untuk keluar dari kemiskinan. Proyek ini juga berfokus pada pemberdayaan perempuan, termasuk layanan konseling untuk korban kekerasan.

“Banyak warga Palestina masih terhuyung-huyung dari ketidakstabilan ekonomi. Pengangguran sekarang mendekati rata-rata 30 persen, dan tetap keras kepala tinggi terutama bagi kaum muda dan perempuan,” kata Wes.

“Membantu rakyat Palestina untuk mengatasi kesulitan dan memastikan kehidupan yang layak merupakan bagian penting dari strategi bantuan kami.” []

Sumber: Wafa

loading...
loading...