ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Alih-alih Hapus Prosedur Keamanan, Israel Serbu Masjid Al-Aqsha

Foto: PIC
0

YERUSALEM–Lebih dari 100 warga Palestina terluka saat pasukan Israel menembakkan gas air mata, granat setrum dan bom suara ke jemaah saat kembali ke kompleks Masjid Al-Aqsa untuk pertama kalinya dalam hampir dua minggu.

Ketika adzan mulai terdengar kembali dari Masjidil Aqsha, ribuan pria, wanita dan anak-anak berangkat ke kompleks tersebut pada Kamis (27/7/2017), setelah Israel mengangkut peralatan keamanan dari gerbang masuk tempat suci.

Pada Kamis (27/7/2017) malam, puluhan warga Palestina yang berlindung di dalam masjid al-Qibli dikelilingi oleh pasukan Israel, dan memotong saluran listrik untuk memaksa mereka keluar kompleks tersebut.

Sebelumnya pada hari itu, perayaan di dalam kompleks suci tersebut sempat terputus oleh pasukan Israel yang menyerbu masuk ke tengah kerumunan Jemaah.

Raed Saleh, penduduk Yerusalem Timur yang diduduki Israel mengatakan bahwa bisa masuk kembali ke Masjidil Aqsha merupakan kemenangan bagi orang-orang Palestina.

“Kami tidak pernah melihat kemenangan seperti ini bagi rakyat kami. Orang datang dari mana saja untuk mendukung kita dalam kesempatan ini,” kata Saleh, seperti dilansir Al Jazeera, Sabtu (29/7/2017).

Alat pendeteksi logam dan kamera-kamera yang baru dipasang pasukan keamanan Israel juga dibersihkan pada Kamis (29/7), setelah polisi mengumumkan bahwa semua tindakan keamanan baru telah dihapus.

Warga Palestina berkumpul di al-Aqsa pada hari Kamis (27/7) setelah Dewan Wakaf Islam, yang mengelola kompleks Masjid al-Aqsa, memberi lampu hijau untuk kembali melaksanakan shalat di sana.

Namun, salah satu gerbang, Bab Hutta, tetap ditutup pasukan Israel, dan rakyat Palestina menolak untuk masuk hingga semua tindakan yang diberlakukan Israel dihapuskan dari gerbang.

Pasukan keamanan Israel mengikuti para jemaah di gerbang Bab Hutta dan menembakkan granat setrum, bom suara dan gas air mata. Menurut Bulan Sabit Merah Palestina, 113 orang telah terluka akibatnya.

Seorang saksi mata, Imran Khan mengatakan bahwa dirinya melihat orang-orang Palestina yang terluka dibawa keluar dari gerbang kompleks.

“Secara sporadis Anda mendengar granat setrum meledak, Anda mendengar gas air mata digunakan di dalam kompleks Masjid al-Aqsa oleh pasukan keamanan Israel dan penggunaan peluru baja berlapis karet,” kata Imran menjelaskan.

“Saat itu di dalam kompleks ada banyak gas air mata yang digunakan dan orang-orang keluar dengan mata mengalir. Seringkali kita melihat orang-orang Palestina berlari, mencoba menghindari taktik penyerangan Israel. ”

Orang-orang Palestina kemudian didorong oleh polisi Israel dari Gerbang Lions, salah satu titik protes utama, dan tidak diizinkan masuk ke kompleks tersebut.

Sebuah video langsung yang diposkan di Facebook menunjukkan ratusan pemuja Palestina melakukan salat matahari terbenam di dalam kompleks tersebut.

Sementara itu, Liga Arab mengatakan bahwa penghapusan tindakan keamanan baru oleh Israel telah menyelesaikan krisis. Namun mendesaknya untuk belajar pelajaran dengan cara menghentikan langkah-langkah di masa depan.

“Penarikan Israel dari tindakan provokatif dan ilegalnya memecahkan krisis yang mereka ciptakan sendiri,” Ahmed Aboul Gheit, sekretaris jenderal Liga Arab, mengatakan pada sebuah pertemuan darurat para menteri luar negeri Arab pada hari Kamis.

“Berurusan dengan kesucian Islam dengan ketidaksukaan semacam itu menimbulkan ancaman nyata untuk memicu perang agama, karena tidak ada seorang Muslim di dunia yang menodai al-Aqsa atau penutupannya di hadapan para jemaah atau menempatkannya di bawah kendali Israel.”

Selama 13 hari, warga Palestina melakukan demonstrasi siang dan malam, menolak untuk berdoa di dalam kompleks tersebut setelah Israel memasang detektor logam di pintu masuknya.

Mereka melakukan shalat di jalanan dan di luar gerbang menuju Kota Tua. Warga Palestina melihat pemasangan peralatan pengawasan saat Israel menegaskan pengontrolan lebih lanjut.

Peraturan baru tersebut muncul setelah sebuah serangan pada 14 Juli oleh tiga warga keturunan arab, yang membunuh dua polisi Israel di Kota Tua Yerusalem .

Ketiga pria itu kemudian dikejar di dalam kompleks sebelum ditembak dan dibunuh. []

loading...
loading...