ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Buni Yani: Skenarionya, Ahok Bebas dan Saya Dipenjara

0

JAKARTA – Buni Yani menganggap ada kejanggalan dalam tuntutan Ahok yang dilayangkan Jaksa Penunut Umum (JPU). Menurutnya, Ahok sebenarnya terjerat pasal 156a dan 156.

Namun, pasal 156a dihapus. Dengan tuntutan penjara satu tahun dan dua tahun percobaan, ia menilai Ahok sama dengan bebas.

“Pas penuntutan yang 156a hilang sehingga kenanya itu 156 yang ancamannya oleh Jaksa Penuntut Umum itu satu tahun dengan masa percobaan dua tahun.

Ya sama aja bohong, ia dalam dua tahun gak ngapa-ngapain, ia gak masuk penjara,Ini sebetulnya bebas,” katanya di Gedung Muhammadiyah Pusat, Jakarta, pada Selasa (02/05/2017) kemarin seperti dikutip dari kiblatnet.

“Jadi sekarang skenarionya Ahok bebas, saya masuk penjara. Dibebankan ke saya, seolah-olah saya lah yang menyebabkan kekisruhan ini. Kambing hitamnya saya,” ujarnya

Ia juga mengatakan bahwa sikap penegak hukum yang seperti ini mencederai rasa keadilan. Terutama hati umat Islam.

“Apakah ini masuk akal logika hukum seperti begini? Saudara-saudara kita yang Muslim gitu, yang konservatif pemahaman keislamannya, yang mengerti hukum sedikit itu sangat terlukai rasa keadilannya,” jelasnya.

Lebih lanjut, Buni Yani menyinggung soal revolusi, yang terjadi karena ketidakadilan sosial.

“Misalnya Revolusi Perancis 1789, terus Rusia abad 20, kemudian abad 21 kemaren di Arab Spring 2011.

Mulai di Suriah itu ketidakadilan sosial juga, penyebabnya. Apakah maunya itu yang dihadirkan di sini?” pungkasnya.[]

 

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...