Berkah Hindari Riba; Allah Berikan Mobil

Foto: gurah mesin
0

Oleh: Dea Tantyo
[email protected]

BUAT teman-teman yang sedang bingung mengumpulkan uang nikah, nabung buat beli kendaraan, dan keperluan lain yang kadang bikin meringis. Sabar. InsyaAllah kalau niatnya baik, Allah bakal kasih jalan. Ujian ini saya rasakan sendiri waktu dulu saat butuh mobil tapi tanpa riba.

Tahun 2014, dua bulan setelah anak saya lahir, mertua minta saya untuk membeli mobil. Kata beliau kasian anaknya kalau kemana-kemana naik motor. “InsyaAllah pak,” jawab saya sambil bingung kemana mesti beli mobil yang tanpa leasing dan bunga. Selain itu memang ga ada uang, boro-boro buat DP, buat cicilannya aja entah darimana. Tapi akhirnya terpaksa ikut ke dealer mobil, bareng babeh mertua.

Apa yang lebih ngeri dibanding saat kita ada di ujung jurang transaksi riba? Saya deg-degan. Dan sepanjang hari-hari itu saya dan istri berdoa minta disabarkan dan paling penting diberikan rezeki mobil yang berkah tanpa riba.

Dan hari itu, babeh ngajak ke dealer rawamangun. Harganya mahal dan mesti leasing plus bunga bank konvensional. Selama di dealer saya mikir gimana cari alasan biar ga jadi. Dan terus deg-degan sambil doa. Tiba-tiba babeh nyeletuk, “Mas, ini manual semua ya, gak ada yang matic?” akhirnya alhamdulillah, hari itu batal. Hore.

Cobaan ga sampe disini. Di hari lain, babeh ngajak ke dealer di Bekasi. Kalau yang di rawamangun punya orang lain, kalau dealer yang ini punya sahabat dekatnya. Sampe sana mobil sudah disiapkan. Dan kita langsung test drive. “Mas ini nanti dicicil, kita kerjasama leasing dengan bank X, Y, Z. Kalau bank syariah kita gak ada,” kata om Dealer. “Sip, udah ini aja ya, cakep mobilnya,” ujar babeh konfirmasi ke saya.

Hampir panas dingin saya. Sampe di rumah, sy dan istri baca doa terus biar terhindar dari transaksi riba. Coba bayangkan gimana kalau batal, yang punya dealer sahabat deket babeh, ditambah pake acara test drive pula. Asli ga enak kalau ga jadi.

Tiba-tiba, tak disangka, besoknya bebeh menelefon, “De, kata pakde jangan mobil X, boros dan mesinnya susah kalau rusak.” Alhamdulillah batal. (Elap keringat).

Sepanjang penantian proses mobil itu, hampir setiap malam, saya dan istri berdoa minta disabarkan dan dimampukan untuk dapat kendaraan yang berkah. Kakaknya istri udah nikah, udah punya mobil. Adiknya istri udah nikah, udah punya mobil. Tinggalah istri saya dan saya, alhamdulillah punya motor. 

Sampai datanglah sore itu. Sepulang kerja, istri menelefon, katanya ada yang mau jual mobil di OLX dengan cicilan. Dari bus kantor, saya lagsung telefon si penjual. “Iya mas, saya mau jual mobil kesayangan saya. Tapi dengan dicicil,” ujar suara wanita di balik telefon. Siapa yang gak aneh. Ada orang mau jual mobil, tapi minta dibayar nyicil.

Besoknya saya langsung ke rumah si penjual di Kebayoran. Orang kaya. Rumahnya gede. Sang suami kerja di perusahaan minyak. Dan sang Istri dari penampilan adalah seorang wanita karir muda.
“Iya mas, saya mau menjual mobil kesayangan saya. Nama mobilnya Nako. Saya mau jual mobil ini dengan cara dicicil.”

Nah kan aneh, ada orang mau jual mobil tapi maunya nerima uang secara dicicil. Saya datang tanpa uang. Jadi memang tak mampu beli cash. “Ya Rabb, alhamdulillah,” kata saya dalem hati. Dalem hati yang lain bilang, “Uang buat nyicil aja masih samar. Emang punya? Yang penting ikhtiarnya saya pentokin dulu.”

“DP-nya mesti berapa mba? Cicilannya berapa?” tanya saya penasaran. Saya berpikir dengan mobil bagus yang dikasih nama oleh pemiliknya dan terpajang di garasi beliau, mesti dengan harga berapa saya bakal bayar. Kalau mahal yowes, gak jadi aja. Saya hanya jalani ikhtiar dan siap nyari di tempat lain lagi.

“DP-nya silakan terserah mas Dea bisa berapa, cicilannya juga terserah mas Dea.”
Allahu Akbar. Saya melihat sendiri hari itu, betapa Allah menjawab lunas harapan saya dapat mobil tanpa riba. Hampir mau nangis saya. Seorang anak muda yang biasa kemana-kemana naik motor.

Seorang anak muda yang mencoba menghormati keinginan mertua membeli mobil. Seorang anak muda yang sekuat tenaga menjaga diri dari Riba, agar gak bertambah lagi dosanya yang udah numpuk banyak. Sore itu mendapat rezeki dari arah yang tak disangka-sangka.

Alhamdulillah, singkat cerita, akhirnya kita buat akad dengan harga DP dan cicilan yang sanggup saya bayar. Bahkan DP-nya pun nyicil.

Saya sempet mikir panjang setelah itu, seakan saya dibiarkan dulu pergi ke dealer di Rawamangun, pergi dealer di Bekasi, seakan Allah ingin liat keseriusan saya punya kendaraan dengan cara yang berkah. Tahan apa gak dengan godaan manis riba.

Saya juga kemudian ngebayangin siapa yang mengatur sebuah dealer yang hanya jual mobil manual bukan matic yang bikin kita gak jadi akad. Saya juga mikir kemudian siapa yang gerakin pakde untuk nelp babeh, “Jangan beli mobil X,” sehingga batal beli mobil yang udah kita cobain ngiter-ngiter. Siapa pula yang menakdirkan istri dapet link di OLX lalu ngabarin ke saya sore itu. Siapa pula yang gerakin si penjual sampe punya inisiasi ngelepas mobil kesayangannya dengann kebebasan mencicil.

Ya, siapa lagi kalau bukan Allah.

Alhamdulillah ini tahun ketiga mobil ada di rumah. Keajaiban berkah melawan riba gak hanya disitu. Dulu, istri juga pernah cerita, katanya waktu sekolah, pernah liat iklan mobil honda stream, dan sejak itu selalu nyimpen mimpi “apa bisa punya mobil itu.” Dan masyaAllah, mobil yang Allah kasih persis adalah mobil Honda Stream. Pake sunroof. Built up. Impor Jepang. Dan kita dikasih sertifikat tentang list awal cetak mobil yang hanya ada 10 di Indonesia. Yaa Rabb..

We, kill two birds, with one stone. Temen-temen yuk sama-sama jauhin riba. InsyAllah bakal dateng rezeki yang gak disangka-sangka entah buat beli mobil, nikah, rumah dll. Trust me, it works. []

loading...
loading...