islampos
Media islam generasi baru

Belajar Ukhuwah dari Generasi Terbaik

Foto: Arah.Com
0

Oleh: Ahmad Yusuf Abdurrohman

“FAQSHUSHIL qashasa, la’allahum yatafakkarun. Maka, kisahkanlah kisah (umat-umat terdahulu) mudah-mudahan mereka berfikir.” [1]

Itulah ayat pembuka yang sering dibacakan oleh khatib Jum’at kami saat memulai khutbahnya. Intinya, bacalah kisah-kisah tentang para umat yang mendahului kita. Agar kita senantiasa mengambil pelajaran darinya. Jika dalam kisah itu ada kebaikan, hendaklah kita meneladaninya serta mengamalkan seperti apa yang mereka amalkan.

Namun, jika di dalamnya ada keburukan maka sudah selayaknya kita memohon pertolongan Allah agar dijauhkan dari perbuatan tersebut. Karena, orang yang baik adalah orang yang tak mau terjatuh dalam lubang yang sama untuk kedua kalinya.

Maka, marilah kita kembali membuka lembaran sejarah. Membaca kembali kisah kehidupan generasi terbaik ummat ini. Generasi yang disebutkan oleh Rasulullaj dalam sabdanya;

“Sebaik-baik umatku adalah pada masaku. Kemudian orang-orang yang setelah mereka (generasi berikutnya), lalu orang-orang yang setelah mereka .” [2]

Marilah kita coba membuka lembaran sejarah di tahun pertama hijrahnya umat Islam dari makkah ke Madinah. Di mana ukhuwah ummat ini dimulai.

Adalah keinginan Rasulullah saat itu mempersatukan dan memperkuat ikatan ukhuwah ummat ini. Maka dari itu, setelah membangun masjid sebagai poros utama kegiatan Islam dimulailah apa yang dinamakan ‘taakhi’. Jika dilihat dari maknanya, memang benar menjadikan saudara.

Dimulailah kisah agung itu, dengan sebuah kisah menakjubkan yang seakan sulit lekang dari ingatan kita. Bagaimana kisah Abdurrahman bin Auf, seorang yang kaya dengan perniagaannya di Makkah. Dan karena cintanya pada Islam, ditinggalkanlah semua yang dimilikinya demi melaksanakan perintah Allah.

Hingga hadirlah Sahabat Nabi yang mulia ini tak memiliki apapun ketika sampai di Madinah.

Adalah Saad Bin Rabi’ Al Anshari, seorang Ansar yang tergolong kaya di antara penduduk Madinah saat itu. Dialah orang Anshar yang dipersaudarakan oleh Rasulullah dengan Abdurrahman bin Auf.

Dia memiliki dua orang istri, dan beberapa harta yang sekiranya dibagi menjadi dua bagian pastilah terbagi rata.

Cobalah dengar apa yang diucapkannya saat itu. “Saudaraku, aku memiliki dua orang istri. Maka pilihlah salah satunya, kemudian nikahilah ia. Dan aku juga memiliki sejumlah harta yang akan aku bagi dua denganmu. Terimalah …”

Itulah ukhuwah yang diajarkan oleh Sahabat-Sahabat Rasulullah yang mulia. Pernahkah kita membayangkan ada orang yang rela memberikan segala yang dimilikinya untuk diberikan kepada saudara seimannya? Inilah contoh persaudaraan hakiki yang pelu kita contoh dalam kehidupan saat ini.

Namun, dengar pula bagaimana Sahabat mulia itu menjawab tawarannya. Ia hanya berkata, “Tunjukkanlah padaku di mana letak pasar di kota ini.”

Sa’ad kemudian menunjukkan padanya di mana letak pasar Madinah. Maka mulailah Abdurrahman berniaga di sana. Belum lama menjalankan bisnisnya, ia berhasil mengumpulkan uang yang cukup untuk mahar nikah.

Ia pun mendatangi Rasulullah seraya berkata, “Saya ingin menikah, Wahai Rasulullah,” katanya.

“Apa mahar yang akan kau berikan pada istrimu?” tanya Rasul SAW.

“Emas seberat biji kurma,” jawabnya.

Rasulullah bersabda, “Laksanakanlah walimah, walau hanya dengan menyembelih seekor kambing. Semoga Allah memberkati pernikahanmu dan hartamu. [3]

Itulah salah satu dari banyaknya kisah tentang ukhuwah yang harus kita teladani.

Bacalah kisah-kisah kehidupan, agar dirimu bisa lebih baik menapaki jalanan kehidupan ini.

***

Referensi:

[1] Quran, Surat Al A’raf ayat 176

[2] Shahih Al-Bukhari, no. 3650

[3] Diringkas dari berbagai sumber

loading...
loading...