ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Laporan Liam Cochrane untuk Correspondents: Bagaimana Wanita Rohingya Diperkosa

Foto: ABC /News: Liam Cochrane
0

WANITA Rohingya menceritakan tentang pemerkosaan brutal di Rakhine. Laporan ini ditulis oleh Liam Cochrane dengan Elizabeth Jackson untuk Correspondents.

Selama sembilan bulan, bagian dari Myanmar Barat terlarang bagi media asing.

Inilah versi singkatnya: Pada bulan Oktober, lebih dari 70.000 orang Rohingya melarikan diri ke Bangladesh.

Di sana mereka menceritakan kisah pembunuhan, pemerkosaan dan pembakaran. Hal yang sangat mengerikan seorang wanita diperkosa oleh tentara, anaknya menangis, dan tentara melakukan sesuatu yang biadab. Malaysia menyebutnya genosida, PBB mengatakan adanya kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan. Pasukan keamanan dan pemerintah Myanmar membantah tuduhan kekejaman tersebut.

Dalam perjalanan kami, sembilan bulan setelah serangan pertama itu, ada pembunuhan lagi yang terjadi. Kali ini orang-orang dibunuh secara diam-diam di desa-desa terpencil.

Diperkirakan para pembunuh adalah bagian dari kelompok militan baru tapi tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti.

Dua dari mereka yang terbunuh adalah orang-orang yang berbicara dengan wartawan lokal selama dua perjalanan yang diatur oleh pemerintah sebelumnya. Salah satu dari mereka terbunuh di tepi sungai yang indah, hanya beberapa ratus meter dari tempat seorang wanita berkaki hitam berdiri.

Sepanjang hari saya bertanya-tanya, apakah dia bersedia mengatakan sesuatu?

Ada banyak hal dalam perjalanan itu. Pemerintah Myanmar tidak membawa orang Rohingya dan pembicara yang berasal dari Burma tidak bisa berbahasa Inggris dengan baik. Jadi terjemahannya cukup sulit. Sulit untuk mengetahui apakah itu upaya yang disengaja untuk membuat kami tetap dalam kegelapan, atau hanya pengawasan yang mencolok.

Jelas, mereka ingin bisa mengatakan kepada dunia, “Lihat, kami juga membiarkan media asing masuk.” Mereka mungkin juga berharap kita tidak menemukan apa-apa sehingga mereka dapat terus mengklaim tuduhan soal Rohingya ini dibesar-besarkan atau hanya dibuat-buat.

Di hari pertama, beberapa dari kami media berbahasa Inggris bersikeras bahwa foto-foto yang kami ambil tidak akan digunakan untuk propaganda. Kami berada di halaman depan surat kabar nasional yang dikelola pemerintah.

Tapi kami memang menemukan tuduhan serius. Sebenarnya, setiap kali kita memaksa para penjaga dan penjaga bertahan, penduduk setempat, kebanyakan wanita, bercerita tentang pembunuhan, penangkapan sewenang-wenang, dan ketakutan.

Seorang wanita mengatakan ayahnya diikat dan dibakar hidup-hidup di sebuah rumah.

Perjalanannya melelahkan, dilema etisnya sulit. Apakah kami membahayakan semua orang yang kami ajak bicara? Haruskah kita sepakat untuk tidak melakukan perjalanan ini sama sekali?

Keseluruhan perjalanan lima hari benar-benar membuat kami mendidih. Tapi bahkan lima hari saja itu tidak cukup untuk menemukan bukti anekdotal dari beberapa kejahatan yang sangat serius.

Saya pikir pemerintah Myanmar pantas mendapat pujian karena mengatur perjalanan ini, meski terlambat dan dikelola dengan hati-hati. Media lokal seringkali sangat patuh. Kami tidak. Kami mengubah rencana perjalanan untuk pergi ke desa-desa dengan tuduhan kekerasan yang terburuk, kami berhenti di tempat-tempat yang tidak sesuai jadwal dan kami bersikeras melakukan wawancara pribadi.

Kami berulang kali meminta kepastian bahwa sumber kami dilindungi. Penglihatan kami mengatakan bahwa mereka tidak dapat menjamin keselamatan orang di area ini.

Kami kebanyakan bersikap sopan, tapi bila perlu, menyuarakan tuntutan kami dengan tegas. Mereka menampung sebagian besar permintaan kami dan tidak diragukan lagi sangat senang saat semuanya berakhir.

Kembali ke Bangkok, saya mulai mempersiapkan cerita untuk TV, radio dan online. Setelah sekitar 15 jam, saya tidak menyebutkan pernyataan wanita berkulit gelap tersebut. Seorang teman melakukannya dengan cepat, mengirim email soal itu.

WANITA BERKULIT GELAP: “Orang-orang Rakhinese masuk dan mengarahkan pistol ke dahiku.
Mereka memegang tanganku dengan kuat dan melakukan apa yang mereka inginkan pada diriku. Lalu aku disuruh kembali. Tapi aku tidak mau. Aku sedang duduk di sana.

Kemudian mereka mulai memukuliku dan mereka melepaskan bajuku. Mereka mengalahkanku karena mereka terlalu banyak dan melakukan apa yang mereka inginkan. Militer melakukan ini.

LIAM COCHRANE: Saya merasa sakit, air mata mengalir. Ada satu hal yang perlu dilaporkan mengenai hal ini—ratusan orang tewas, ribuan diperkosa, seluruh desa dibakar—tapi bila Anda bertemu dan terhubung dengan baik namun sebentar, kemarahannya terasa sangat pribadi.

Saya mengubah tulisan saya, tentu saja, untuk memasukkan tuduhannya. Saya tidak menggunakan namanya atau desa dan kami mengaburkan wajahnya di foto itu, tapi tentu saja sangat mudah bagi petugas keamanan untuk mencari tahu siapa yang berbicara.

Dan mereka melakukannya.

Beberapa minggu setelah perjalanan kami, sebuah komite pejabat pemerintah melakukan perjalanan jauh ke desa terpencil itu dan mewawancarai beberapa wanita Rohingya, termasuk wanita berkulit hitam.
Sejauh yang saya dengar, tidak ada pembalasan terhadap orang-orang yang kami ajak bicara. Belum ada investigasi.

Mengingat rekam jejak pemerintah, akan sangat tidak mungkin untuk menyaksikan tuduhan terhadap tentara karena memerkosa seorang wanita tanpa kewarganegaraan.

Tapi sesaat wanita itu mendengarnya. Dengan risiko pribadi yang besar, wanita itu menceritakan kisahnya.

Itu sesuatu, tapi itu tidak cukup.

Ini adalah Liam Cochrane untuk laporan Correpondents. []

Sumber: http://www.abc.net.au/radio/programs/correspondentsreport/rohingya-woman-tells-story-of-brutal-rape-in-rakhine/8866566

loading...
loading...