Hikmah & Renungan

Kamu Serius?

Senin 3 Rejab 1434 / 13 Mei 2013 17:23

 

Kerja Keras Kamu Serius?Oleh: Bagas Triyatmojo, Surabaya

MALAM Senin ketika itu, tumben-tumbenan ingin puasa sunnah (lagi bener). Jadi habis Isya udah mikirin, ntar saur mau bikin indomie pake telor… (ini ceritaku, ceritamu?)

Tidur.

Akhirnya kebangun jam 3-an. Sebelum ke dapur, ke kamar mandi dulu, abis dari kamar mandi, eh mati lampu! Akhirnya ga jadi ke dapur, balik ke tempat tidur lagi, gelap. Sempet kepikir, apa ga usah jadi puasa yah? Tapi kepikiran lagi, lemah bener, mati lampu DOANG bikin ga jadi puasa?

Niat puasa = niat baik.

Mati lampu = cobaan untuk niat.

Kalo mau membandingkan, mari kita tengok ke belakang, dahulu saat perang Badar (eh perang Badar bukan ya?), jumlah pasukan Quraisy berkali lipat pasukan muslimin.

Sebenarnya, itu saja merupakan alasan yang cukup untuk mundur perang bagi kaum muslimin. Tapi tidak. Dengan kesungguhan niat, niat yang begitu mulia, lillahi ta’ala, untuk menegakkan agama Allah di muka bumi, pasukan muslimin tetap maju. Dan akhirnya, dengan izin dan bantuan dari Allah, pasukan muslimin menang.

Kembali ke cerita saya. Kalo boleh dikatakan, ujian dan cobaan itu, sebenarnya untuk menguji KESUNGGUHAN NIAT kita, seberapa serius sih? Tidak jarang, seseorang membatalkan niat baiknya, hanya karena mendadak diuji dengan sesuatu. Misalnya, niat mau sedekah, tapi ternyata sebagian uang ilang di jalan, sisa dikit, kalo sedekah, jadi ga makan / jajan. Akhirnya, ga jadi sedekah.

Memang sih, niat baik aja udah tercatat sebagai kebaikan, tapi kan lebih baik kalau terlaksana. Ketika niat telah mantap, insya Allah halangan apapun akan tetap dihadapi dengan kesabaran. Bila melihat kisah perang di atas, Allah itu ngga akan meninggalkan kita dalam ujian, kalo kita mau bersabar.

Dengan ujian-ujian itu, niat kita, iman kita sedang diuji, “bener ga sih nih orang mau berbuat baik?” kasarnya gitu. Jadi jangan khawatir, dan jangan mundur dari berbuat kebaikan, hanya karena diuji dengan sedikit kesulitan. Wallahu a’lam.

Redaktur: Ratna



Peluang