islampos
Media islam generasi baru

Udah Mang, 20 Ribu Aja ..

Foto: Berita Harian
0

EMPAT orang ibu muda itu ramai menawar tumpukan mangga di kakek pedagang mangga. Dari pakaian dan asesoris yang digunakannya, saya yakin mereka dari kalangan yang cukup berada. Paling tidak golongan menengah ke atas. Para mahmud dengan jilbab syari kekinian, dengan tote bag yang saya sendiri gak bisa bedakan itu asli apa ori, berkacamata hitam, wajah kinclong dengan full make up. Jelas banget beda dengan saya yang pake gamis hitam kerudung hitam wolfis plus kaos kaki dan sendal jepit, dengan dompet dikepit…

“20 ribu aja Mang secumpuk mangga-nya… Mahal banget 30 ribu…” celoteh ibu yang berkaca-mata hitam.

“Gak dapet, Neng….30 udah murah. Pengen mah Mamang jual 35. Ini udah siang aja belum laku Mamang jual 30,” jawab si pedagang.

Saya melirik sambil memilih bawang putih.

“Makanya gak laku, mamangnya jualnya kemahalan, udah 20 ribu.. kita beli niih…” tukas ibu tadi.

“Gak bisa, Neng…. 30 aja, ongkos Mamang ke sini aja udah berapa, modalnya berapa. Ini gak rugi Neng manis mangganya,” bujuk pedagang mangganya.

“Kalau gak manis gimana? Kan lagi puasa gak bisa nyicipin. Lagian manga-nya juga kecil-kecil. Tuh ada yang pecah lagi… jelek mangganya… udah 20 aja cepetan Mang… panas nih…” kata ibu yang bertote bag bunga-bunga.

Si mamang cuma diam membisu.

Entah kenapa, aku mulai kesal dengan cara mereka menawar. Sudah nawarnya kebangetan, ngejelek-jelekin barang jualannya pula. Kalau harga gak cocok, barang gak bagus, ya sudah aja gak usah dibeli daripada lisan nyakitin hati, menurutku. Tapi aku masih diam sambil menunggu hitungan belanjaku.

“Udah mang cepetan dikasih enggak… Kalau gak kasih ya udah, masih banyak yang jualan yang lain,” tukas yang bergamis dengan renda di kerudung.

“Gak bisa Neng, beneran… 25 aja ya udah lah asal laku,” kata si mamang mulai pasrah.

“Ah 20 aja lah, Mang … Kalau 20 mau, ayo. Kalau enggak, ya udah…” kata yang berkaca mata hitam sambil menarik temannya dan pelan-pelan berlalu.

Si mamang terpaku menatap tumpukan mangga. Ada raut sedih di wajah tua dan keriput. Tubuh kurus dan ringkihnya kembali duduk berjongkok waktu kuhampiri dia.

“Mang… sini mangganya dibeli… Berapa?” tanyaku.

“25 aja, Bu…” katanya lirih.

“Tadi katanya pengen jual 35… udah 35 aja…” kataku.

Wajah tuanya tertegun.

“30 puluh aja, Bu…” katanya lagi.

“Udah 35 aja, Mang… gak papa…” kataku.
“Ya Allah, Bu….. Alhamdulillah… ini bener mau 35? Alhamdulillah bu…. saya pengen ngasih cucu saya buka puasa pake ayam. Cucu saya baru puasa penuh tahun ini. Kasihan tiap hari pake tempe aja, sekali-sekali mumpung bulan puasa biar ngerasain makan ayam…” matanya berkaca-kaca.

“Dari kecil bapak ibunya meninggal kecelakaan, jadi ikut saya…” katanya lagi sambil memasukan mangga ke kantong plastik.

“Mang … itu semua aja mangganya saya beli… jadi tiga cumpuk 105 kan ya…” kataku.

“Semua, Bu? Banyak amat? Pake karung aja ya, Bu? Buat apa ibunya?” tanyanya keheranan.

Saya cuma tersenyum. “Ini uangnya sisanya beliin ayam buat cucu Mamang ya,” kataku.

“Ya Allah… Alhamdulillah… makasih yaaa, Bu… semoga lancar rejekinya…” katanya penuh semangat memasukkan buah mangga ke dalam karung.

Keempat ibu tadi datang lagi. “Gimana, Mang… ya udah 25 deh bungkus,” kata wanita berkacamata hitam.

“Sudah habis Neng… Diborong Ibu ini…” kata si mamang dengan senang.

“Banyak banget Bu, bagi ya Bu kita beli dikit,” rayu wanita berkacamata itu.

“Maaf bu, gak dijual. Lagian ini mangganya tadi katanya jelek, belum tentu manis, pecah pula, kalaupun dijual sekarang sudah jadi 150 ribu harganya, Ibu gak mampu deh belinya,” kataku sambil berlalu.

“Ayo Mang… anter ke mobil ya,” kataku.

Bapak tu itu mengangkut dengan semangat.

Saya tahu empat pasang mata itu menatapku dengan marah. Tapi biarlah mereka belajar bahwa lisan yang tidak terjaga itu akan membuat luka, belajar menghargai pedagang lemah dan muamalah yang santun. []

Hikmah Hari ke 2 Ramadhan (c) FB Ernydar Irfan / Ernydar Lse Herba
Berbagilah hikmah dengan adab untuk menjadi bangsa yang lebih beradab

DISCLAIMER: Tulisan ini secara ekslusif diberikan hak terbit kepada www.islampos.com. Semua jenis kopi tanpa izin akan diproses melalui hukum yang berlaku di Indonesia. Kami mencantumkan pengumuman ini di rubrik Kolom Ernydar Irfan dikarenakan sudah banyak kejadian plagiarisme kolom ini di berbagai media sosial

loading...
loading...