islampos
Media islam generasi baru

Tarawih dan Smartphone

Foto: Abu Umar/Islampos
0

SAYA kadang geleng-geleng kepala liat anak ABG zaman sekarang, kayanya bener-bener emang gak bisa lepas dari HP deh. Merasa agak miris juga sih, beberapa malam ini tarawih di mushala deket rumah liat anak ABG bawa HP, terus malah cekakak-cekikik sama temen-temennya.

Persis di depan saya posisi shaf mereka, agak sebelah pojok, saya liatin seringnya mereka main HP setiap pergantian shalat atau pas ceramah. Rata-rata pegangannya juga udah pada smartphone.

Saya juga bisa nebak mereka ngelakuin apa sama smartphone-nya itu. Kalau gak sms, yah paling juga facebookan—kedengarannya sih update status sama coment—atau paling juga chatting lewat sosial media lainnya.

Kalo zaman saya dulu boro-boro kaya gitu. Terus sekarang? Nggak ada lagi tuh saya liat anak-anak pada bawa buku agenda Ramadhan, terus sibuk nyatet pas lagi ada ceramah, terakhir rame-rame nyerbu Pak ustadz buat minta tanda tangan.

Heran juga sih, kadang saya suka bertanya dalam hati. Apa beneran mereka gak bisa hidup tanpa HP? Harus juga gitu terus-terusan online atau ber-sms ria di masjid atau mushala pas tarawih? Bukannya mau menggurui apalagi ngerasa sok suci, tapi kalo pikiran kita ada di HP, jadi nggak total dong mohon ke Allah-nya, bahasa arabnya sih nggak khusyuk, terus nilai ibadahnya? Padahal orang kebanyakan mau khusyuk pas ibadah, apalagi kalo bulan Ramadhan kaya gini.

“Eh liat tuh bocah,” (nengok ke arah anak-anak yang lagi khusyuk maen hp, sambil bisik-bisik ke temen sebelah)

“Bilang aja ngiri.”

“Kata sapa? Gue nganan kali, wew.”

“Haha gini nih kalo orang abis kehilangan hp terus masih dipikirin ampe sekarang.”

“Yeeey bukan itu kalee, heran aja gue, kagak bisa ketinggalan hape apa tuh bocah, cekakak cekikik lagi…”

(Suara imam mulai rakaat lagi) “Allaaahu… Akbar…”

“Udah ah, mao mulai lagi nih.”

Untuk ukuran ABG mereka itu harusnya udah masuk stadium operasional formal, alias udah harus bisa ngertiin lingkungan sekelilingnya terus ngoreksi diri perilaku mereka. Kalo-pun ada kepentingan/urusan lain melalui HP misalnya. Emangnya gak bisa diurus selesai tarawih terus kita tinggalin dulu tuh HP. Toh masih ada waktu 22/23 jam selain waktu shalat untuk nyelesaian kepentingan/urusan itu, ya ukuran tarawih paling lama juga 1 sampai 2 jam.

Bulan Ramadhan itu sebenernya—selain puasa—kerasanya kalo kita udah ada di mushala atau masjid ngerjain shalat Isya, tarawih dan witir berjamaah. Sayangkan kalo dirusak sama pikiran kita yang kemana-mana karena HP, apalagi sampai ngeganggu orang lain. Kalian rela nyia-nyiain Ramadhan yang mulia ini? Udah gitu cuma ada satu tahun sekali lagi. Come on guys save your Ramadhan. Its your time for making out with God! []

Kirim OPINI Anda lewat imel ke: islampos@gmail.com, paling banyak 2 halaman MS Word. Sertakan biodata singkat dan foto diri. 

loading...
loading...