ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Tangani Banjir Sungai Citarum, BBWS Segera Bangun Terowongan Curug Jompong

0

Advertisements

 

BANDUNG BARAT – Guna menangani banjir yang kerap terjadi akibat luapan sungai citarum, Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citarum akan membangun terowongan Curug jompong. BBWS menargetkan groundbreaking atau awal pembangunan konstruksi pembuatan terowongan air Curug Jompong dilakukan pada awal 2018 mendatang.

Percepatan ini dilakukan untuk mengurangi coverage area di kawasan cekungan Bandung khususnya di Kabupaten Bandung yang setiap tahunnya selalu dilanda banjir.

“Kami sudah upayakan percepatan pembuatan terowongan air di Cugur Jompong ini yang terbentang dari Dayeuhkolot hingga Kutawaringin. Targetnya awal 2018 akan kami lakukan groundbreaking untuk konstruksi fisiknya,” kata Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citarum, Yudha Mediana, ditemui dalam kegiatan agenda penanaman pohon sebagai gerakan peduli mitigasi bencana di kampung saguling, kecamatan cihampelas, kabupaten bandung barat, Selasa Siang, (28/11/17).

Dengan adanya pembangunan terowongan ini diyakini bisa mengurangi banjir saat hujan. Menurut Yudha, Curug Jompong yang berlokasi di Nanjung, Kabupaten Bandung, ini menjadi satu-satunya outlet aliran dari 13 anak sungai yang mengarah ke Sungai Citarum.

Related Posts
1 of 2

Akibatnya air yang akan mengalir menjadi terhambat karena ada penyempitan sehingga diperlukan terowongan air untuk memperlancar air yang mengalir dari hulu.

Nantinya terowongan air yang dibuat akan memiliki panjang 375 meter dengan diameter 8,5 meter dua buah sehingga bisa mengalirkan debit air sekitar 600 meter kibik/detik.

Sehingga dengan adanya terowongan air diharapkan efektif mengeliminasi banjir di Kabupaten Bandung yang luasnya mencapai sekitar 791 hektare (ha) menjadi hanya sekitar 140 ha.

“Terowongan air ini sudah bukan diskusi lagi, layak atau tidak. Tapi ini tugas direktif dari pemerintah melalui wakil presiden, menteri, gubernur, dan bupati, sementara kami ini sebagai implementatornya. Nah, terkait amdalnya sekarang bolanya ada di Dinas Lingkungan Hidup,” ucapnya di hadapan Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Ekonomi dan Investasi Mochammad Natsir.

Sejauh ini pihaknya terus melakukan upaya penanganan banjir di cekungan Bandung yang masuk dalam upper Citarum. Salah satunya melakukan peningkatan kapasitas sungai ordo dua yang mencakup Sungai Cikijing, Cikeruh, dan Sungai Cimande. Termasuk membuat sedotan Cisangkuy dan pembuatan kolam retensi yang progresnya sudah 48% dengan pembebasan lahan mencapai 90%. []

Reporter : Saifal

loading...
loading...

Sponsored

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline