islampos
Media islam generasi baru

Tak Disangka, Habib Rizieq Shihab dan Bachtiar Natsir Jadi Idola Para Pelajar

0

HAL ini terdengar mengejutkan. Ternyata sejumlah pelajar mengidolakan HRS (Habib Rizieq Shihab) dan UBN (Ustadz Bachtiar Nasir). Bukankah biasanya para pemuda atau pun pelajar begitu mengidolakan artis? Mengapa sekarang yang menjadi rangking tertinggi yang di idolakan oleh para pelajar adalah tokoh ulama ini?

Dua nama itu menempati ranking tertinggi dalam listing tokoh-tokoh idola para pengurus Unit Kegiatan Sekolah Kerohanian Islam atau Rohis di beberapa SMA Negeri favorit di Jawa Tengah dan DIY.

Hal itu mencuat dari Seminar Hasil Penelitian Agama di Laras Asri Hotel Salatiga yang digelar pada tanggal 29-31 Maret 2017, oleh Balai Penelitian dan Pengembangan Agama Semarang atau Blas.

Temuan itu cukup mengejutkan karena ada pemahaman dan sikap keagamaan siswa SMA Negeri di Jawa Tengah yang bersifat radikal.

Meskipun demikian penelitian ini juga menemukan bahwa pendukung khilafah dan syariat Islam sudah muncul namun pengaruhnya tidak terlalu kuat.

DR Aji Sofanudin, MSi Peneliti Muda pada Balai Penelitian dan Pengembangan Agama Semarang (Kemenag RI) memaparkan, beberapa siswa SMA Negeri setuju untuk mengubah dasar negara Pancasila, memilih pemimpin semata-mata berdasarkan kesamaan agama, serta adanya pemisahan secara tegas antara ikhwan dan akhwat dalam kegiatan keagamaan.

Kepala Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama RI, Abdurrahman Mas’ud, pada pembukaan acara tersebut menyebutkan temuan penelitian ini cukup mengejutkan.

Penelitian dengan topik Transmisi Nilai-nilai Keagamaan Melalui Organisasi Rohis, terkait tokoh idola yang digemari siswa SMA di sasaran penelitian terbagi menjadi 3 kategori: rendah, sedang, dan tinggi.

Termasuk kategori rendah adalah M. Quraish Shihab, Hasyim Muzadi, Lukman Hakim Saifuddin, Maemun Zubair, Habib Luthfi bin Yahya. ementara kategori sedang adalah Arifin Ilham dan Aa Gym, sementara yang termasuk kategori tinggi adalah Bachtiar Nasir dan Habib Rizieq.

Secara metodologi, penelitian ini dilakukan pada 9 kabupaten/kota yang ada di Jawa Tengah dan DIY dengan melibatkan 27 peneliti, 3 supervisor dan beberapa narasumber dari kampus.

Penelitian ini bersifat kolaboratif melibatkan seluruh bidang penelitian yang ada di kantor Balai Litbang Agama Semarang (BLAS). Penelitian ini dilakukan pada 17 SMA Negeri yang dipilih secara purposive, dengan pendekatan kualitatif multicase study yang dilakukan 5 Pebruari hingga 9 Maret 2017.

Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara, telaah dokumen, serta Focus Group Discussion yang melibatkan Kasi Pendidikan Agama Islam Kemenag Kabupaten Kota, guru Pendidikan Agama Islam, Kepala Sekolah, pengawas sekolah, pembina Rohis, FKUB, dan Mentor.

Seminar Hasil Penelitian Tahap I 2017 Balitbang Agama Semarang yang digelar oleh Blas, 29-31 Maret 2017 di Hotel Laras Asri jalan Jenderal Soedirman Salatiga.

Penelitian kala itu dilakukan secara kuantitatif terhadap 1.100 siswa SMA/SMK. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada potensi intoleransi dan radikalisme di kalangan siswa SMA/SMK.

Menurut hasil riset ini, 10 % siswa SMA berpotensi radikal. Penelitian Wahid Foundation bekerja sama dengan LSI (2016) dengan sebaran 1.520 siswa di 34 propinsi menyebutkan 7,7 % siswa SMA bersedia melakukan tindakan radikal. Penelitian Setara Institut (2015) terhadap siswa SMA di Bandung dan Jakarta menyebutkan sebanyak 7,2 % setuju dan tahu dengan paham ISIS.

Ketiga hasil penelitian tersebut menyebutkan angka yang sama yakni di bawah kisaran 10 % terhadap siswa SMA/SMK yang tergolong radikal. Meskipun persentasenya kecil, tetapi jika 10 % dari jumlah siswa maka menemukan jumlah yang banyak. []

 

Sumber: tribun

loading...
loading...