Sulitnya Mengajak Anakku ke Masjid

Foto: Desmoreno
0

Oleh: Fitri Amalia
Ibu rumah tangga, tinggal di Bengkulu, [email protected]

 

SALAH saya yang tidak mulai mendidik anak sejak usia dini. Terbayang jika saat balita saya sudah berkata

“Pak, ajak Marfinya ke masjid, Pak!”

Tentunya akan jadi mudah sekarang untuk menyuruhnya pergi berjamaah ke Masjid. Dasar sayanya emak-emak kurang edukasi, pengen praktis dan gampang.

“Marfi kamu kalau adzan ke Masjid ya, jamaah. Nanti mama kasih seribu setiap pergi ke masjid. Mau ya?”

Hasilnya kadang mau kadang enggak. Kalau lagi rajin, meski dengan teriakan dulu, saya tetap bahagia. Marfi juga senang karena panen uang jajan.

Sampai suatu hari ke Masjid bukan barang aneh buat dia. Begitu adzan dia langsung berangkat ke Masjid. Alhamdulillah, biar lah gak mau bobo siang, main mulu, nilai sekolah seadanya. Yang penting dia ke masjid. Istimewanya, dia sudah berminggu minggu gak nagih uang seribunya. Alhamdulillah lagi.

***

Malam mulai menjelang di Jl. Barito yang air PAM-nya mati dari siang. Marfi sedang asik di teras. Memainkan stik eskrimnya. Lalu terdengar adzan menggema dari masjid kecil di sebrang jembatan.

“Marfi ke Masjid Gih!”

Dia diam. Heizzz gak ada Ayang oppa, kalau ada dia diajak pasti langsung berangkat.

“Marfi …”

“Tetap saja diam”

Sampai akhirnya iqomah terdengar

“Marfi, buruan lah, kan udah komat, kamu belum wudhu. Kan harus wudhu di Masjid sekalian numpang.”

“Engga aah, itu embak aja gak pernah ke Masjid.”

“Kan mama dah sering bilang, laki-laki lebih utama yang harus ke masjid. Ya dah ayo bareng mamah. AYO GAK!!!”

Akhirnya dia mau bangun dan jalan bareng saya, tapi sambil ngomel.

“Males aku, Mama mah gitu. Mana, aku gak dikasih duit dah lama banget.”

Hiiks ternyata Marfi belum lupa, kirain dia udah sadar dan ke masjid jadi kebiasaan. Gak taunya inget juga dia.

“Emang kamu mau pahala ke Masjid di ganti sama duit seribu doang?”

Marfi diam saja tapi tetap pasang muka merengut.

“Ya dah mama kasih lima rebu, ngasihnya besok sekalian uang jajan sekolah.”

“Yes!!!” dengan wajah sumringah.

“Jangan beli mainan ya, beli makanan aja.”

“Iya lah, Maah.”

Hehe saya ‘yes’ juga, soalnya cuman lima ribu, kalau dia perhitungan mana mau lima ribu padahal sudah berminggu-minggu saya tidak kasih. Tapi alangkah senangnya jika anakku mau ke masjid tanpa mengharap imbalan. []

loading...
loading...