islampos
Media islam generasi baru

Shalat, Puasa, dan Cinta Emak

Foto: www.masjed.ir
0

Oleh: Elda Yulita

EMAK memang perempuan biasa, gak pakai jilbab bahkan gak bisa baca Qur’an. Tapi galaknya melebihi bu Haji. Umur 5 tahun saya harus bisa sholat, latihannya menyiksa (untungnya saya sakit-sakitan jadi baru disuruh puasa 2 tahun kemudian). Saya mesti menghafalkan bacaannya seperti sholat sungguhan. Kalo gak hafal doa iftitah atau alfatihah, saya harus berdiri terus, baru boleh ruku’ kalo bacaan sudah benar.

Praktek sholat subuh saja, dimulai dari adik saya disuapi sampai makan selesai, saya baru mencapai sujud. Lalu adik yang belum bisa jalan itu menganggap saya kuda, naik kepunggung sambil tertawa-tawa. Jadilah saya sujud berurai air mata menahan berat badan dia dan penderitaan yang tak boleh makan sebelum selesai sholat.

Pas Ramadhan, emak lebih kejam lagi (anehnya saya gak pernah sakit di bulan itu). Cuma dua hari pertama saya boleh makan sore, sisanya mesti tunggu maghrib. Sahur gak sahur harus sampai maghrib sementara teman-teman saya puasa sampai jam 12.

Hingga suatu hari ada tetangga yang memberi makanan. Biarpun ditahan-tahan tetep kepengen, sampai sakit perut. Harus nangis-nangis sambil masang wajah pucat baru emak memperbolehkan saya buka puasa. Lalu diam-diam saya mencicipi makanan tadi, malangnya ketahuan. Emak sambil menangis bilang: dua jam lagi El maghrib, kau buka cuma mau makan itu? Saya merasa hina.. hina sekali.

Saya gak benci sholat dan puasa tapi sungguh itu hal yang berat sekali, apalagi teman-teman saya gak melakukannya. Jadi saya mecari cara agar Emak rela membolehkan saya tidak sholat dan puasa. Saya tanya dia. Kira-kira begini bahasa Indonesianya.

Saya: Ma, el sholatnya satu kali saja ya.

Emak: Mana bisa, harus 5 kali

Saya: Kenapa mesti sholat, kenapa mesti 5?

Emak: Allah sudah perintahkan begitu.

Saya: Tapi yang lain gak sholat, puasa Cuma setengah hari. Katanya anak kecil gak harus puasa & sholat.

Emak: Iya betul, belum baligh tak wajib puasa dan sholat. Pahalanya buat orang tuanya. (saya girang, menahan senyum). Tapi kau, coba kau pikir Allah sayang kau kan?

Saya: Iya

Emak: Semua yang kau butuhkan Dia berikan?

Saya: Iya

Emak: Kalo kau tahu Allah sayang kau, apa kau tak ingin sedikitpun membalas sayang-Nya?

Saya: Emmmm

Emak: Iya iel tak wajib sholat dan puasa, pahalanya buat ama dan apa. Kalo tak rela mensedekahkan pahala buat ama dan apa, terserah lah.

Saya: Emmmm

Jadi karena emak tahu otak saya agak mirip yahudi langsung di KO. Dia cuma menyampaikan hal-hal yang harus saya ketahui dan pikirkan lalu menutup perdebatan. Emmm baru pemanasan saya udah kalah debat ya.

Jadi begitulah cara menghadapi orang licik dan senang berdebat, sampaikan poin-poin pentingnya dan tutup pembicaraan. Jangan sampai terpancing emosi apalagi berkata-kata kasar. []

loading...
loading...