islampos
Media islam generasi baru

Setahun Lalu, Israel Sudah Hapus Masjid al Aqsa dari Peta

Foto: See The Holy Land
0

SETAHUN silam, Israel sudah berusaha dengan sengaja menghapus bangunan bersejarah di Yerusalem, dengan situs Muslim dan situs Kristen dihapus dari peta panduan turis di Kota Tua. Sebaliknya, Israel menempatkan situs pemukim Zionis illegal, demikian lansir World Bulletin.

“Ada banyak situs yang secara historis penting, namun dijalankan oleh pemukim ilegal,” kata Betty Herschman, direktur hubungan internasional dan advokasi di Ir Amim, sebuah LSM hak asasi manusia Israel yang memberikan tur Yerusalem Timur untuk diplomat dan pihak lain.

“Penghapusan Itu merugikan situs Muslim dan situs Kristen historis yang relevan, yang seharusnya jauh lebih diprioritaskan pada peta Kota Tua, dimana terjalin hub dari tiga agama monoteistik besar.”

Situs Gereja St Anne atau Gereja Penebus, termasuk salah satu situs yang dihapus.

Kementerian Pariwisata Israel membela keputusannya tersebut dengan mengatakan bahwa hal itu mencerminkan permintaan dari pariwisata.

Namun, Abu Sarah mengatakan bahwa masuknya situs tertentu di dalam dan di luar tembok Kota Tua tampaknya untuk mempromosikan representasi nasionalis Yahudi di Yerusalem Timur.

“Secara politik, ia menambahkan situs yang kontroversial, seperti pemukiman di Yerusalem Timur, merupakan penempatan unsur politik sepihak.”

“Peta ini, selain menghapus tempat suci paling penting bagi Muslim (Masjid Al-Aqsa) dan Kristen di Kota Tua, juga menghapus seluruh lingkungan di sekitar cekungan bersejarah, mengganti nama mereka tidak hanya dengan nama-nama Ibrani tetapi dengan nama-nama pemukiman ilegal,” kata Herschman kepada Al Jazeera.

“Ini adalah bentuk konsolidasi kontrol Israel, episentrum titik paling kritis dari Yerusalem. Ada konsekuensi politik yang sangat penting yang terlibat.” []

loading...
loading...