ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Sering Tidak Shalat Akibat Masturbasi, Bagaimana Cara Melepasnya?

Foto: rotrwarzone.boards.net
0

 

ASSALAMUALAIKUM warahmatullahi. Wabarakatuh. Masalah saya adalah seorang pencandu onani, saya mulai melakukan perbuatan ini ketika berumur 13 tahun. Saya melakukan ini sampai lebih dari 10 kali dalam sehari. Sehingga saya selalu meninggalkan shalat, karena saya selalu mengalami junub. Setiap usaha yang saya lakukan untuk lepas dari ketergantungan ini selalu gagal dan putus di jalan.

Saya mohon kalian memberikan arahan dan cara agar saya dapat melepaskan diri dari perbuatan ‘terkutuk’ ini dan meninggalkan shalat. Karena saya mengetahui meninggalkan shalat merupakan dosa besar sedangkan onani itu dosa kecil.

MR.A 

 Jawaban DR. Ihab Khalifah

Kebiasaan melakukan onani seperti yang kaulakukan sungguh telah melampaui batas, hal itu dapat kaurasakan dalam kesehatan tubuh. Hal ini disebabkan dua faktor; internal dan eksternal. Faktor internal adalah banyak berkhayal tentang hal-hal yang dapat meningkatkan frekuensi seks. Sedangkan faktor eksternal adalah lingkunganmu yang selalu mengumbar aurat, atau kau sering menyendiri sehingga memberi peluang berkhayal tentang seks. Atau kau mengalami penyakit waswas, rasa takut yang berlebihan sehingga cara menenangkannya adalah dengan onani.

Perkara ini memerlukan penyelesaian sampai ke akar-akarnya. Tidak salah apabila kau berkonsultasi dengan dokter agar ia dapat memberimu penjelasan lebih gamblang tentang terapi penyembuhannya, sehingga kau dapat terlepas dari kebiasaan yang sudah melampaui batas. Baik juga kau mulai melangkah secara bertahap, seperti menjaga ibadah shalat. Ibadah shalat itu akan memperkecil ruang kosong dari waktu-waktumu dan mengambil waktu onani. Lebih baik lagi apabila kau mengerjakan shalat itu di masjid, masuk ke majelis-majelis ilmu dan banyak bergaul dengan orang-orang shalih.

Jangan kau terlena dengan pendapat yang mengatakan bahwa onani adalah dosa kecil. Kau perlu mengetahui, “Tidak ada dosa besar apabila diiringi dengan istighfar dan tidak ada dosa kecil apabila dilakukan terus-menerus.” Artinya, apa pun perbuatan yang masuk dalam kategori dosa kecil akan tetapi dilakukan terus-menerus maka perbuatan itu akan menjadi dosa besar. []

Sumber: Ikhwan Zone, Romantika dan Gaya Hidup Pubertas/Karya: Yusuf al-Qaradhawi /Penerbit: Zikrul Hakim

loading...
loading...