ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Sepenggal Kisah dari Haditha

Foto: Andrea Bruce / The New York Times
0

SATU demi satu, tentara-tentara AS itu duduk, bersumpah untuk menceritakan kebenaran dan mulai memberikan wawancara seputar rahasia tentang salah satu episode paling kelam Amerika di Irak: pembantaian 2005 oleh Marinir AS terhadap warga sipil Irak di kota Haditha.

“Maksudku, apakah itu akibat tindakan kita atau tindakan orang lain, Anda tahu, menemukan 20 mayat, menggorok leher, 20 badan, Anda tahu, dipenggal, 20 mayat di sini, 20 mayat di sana,” Kolonel Thomas Cariker, seorang komandan di Provinsi Anbar pada saat itu, mengatakan kepada penyelidik saat ia menggambarkan kekacauan Irak. Pada saat itu, katanya, kematian disebabkan oleh “serangan granat di sebuah pos pemeriksaan dan, Anda tahu, bentrokan dengan warga sipil.”

400 halaman laporan interogasi, yang seharusnya menjadi rahasia perang, atau dihancurkan karena pasukan Amerika yang terakhir sedang bersiap meninggalkan Irak,  ditemukan bersama dengan tumpukan dokumen rahasia lainnya, termasuk peta yang menunjukkan rute helikopter militer dan kemampuan radar AS, oleh seorang reporter The New York Times. Dokumen itu ditemukan di tempat barang rongsokan di luar Baghdad.

Dokumen—ditandai dengan kode “Rahasia”—merupakan bagian dari penyelidikan internal militer, dan mengkonfirmasi apa yang terjadi di Haditha, sebuah sungai Efrat, kota tempat para marinir AS membunuh 24 warga Irak, termasuk seorang pria 76 tahun, dan seorang wanita di kursi roda, dan anak-anak, bahkan beberapa di antaranya adalah balita.

Haditha menjadi titik yang paling menentukan perang Irak. Kota ini adalah cermin ketidakpercayaan Irak yang abadi kepada Amerika Serikat.

Dalam bahasa mereka sendiri sendiri, laporan dokumen ini sama sekali bersifat manusiawi akan perang, di mana Marinir AS melihat 20 warga sipil yang tewas bukan merupakan sesuatu “yang luar biasa,” tapi hanya sebagai rutinitas.

Warga sipil Irak dibunuh sepanjang waktu. Mayor Jenderal Steve Johnson, komandan pasukan Amerika di Anbar, dalam kesaksiannya sendiri, menggambarkannya sebagai “biaya transaksi bisnis.”

Tak dipungkiri lagi bahwa tentara AS di Irak menderita stres berkepanjangan. Mereka trauma oleh meningkatnya kekerasan dan perasaan yang terus-menerus di bawah pengepungan, menjadi semakin gelisah, membunuh warga sipil lebih banyak dalam pertemuan disengaja. Lainnya menjadi begitu peka dan terbiasa dengan membunuh dan menembakki warga sipil Irak.

Kolonel Barry Johnson, juru bicara militer Amerika Serikat di Irak, mengatakan bahwa banyak dokumen seharusnya menjadi tetap rahasia dan harus dihancurkan. “Meskipun dokumen-dokumen itu dibuang dan menjadi milik Anda, kita tidak bebas untuk mendiskusikan informasi rahasia tersebut,” katanya.

Di bawah tekanan

Banyak dari tentara AS yang bersaksi di pangkalan di Irak atau Amerika Serikat jelas di bawah pengawasan untuk tidak menyelidiki kekejaman dan mungkin mencoba untuk mengeluarkan pernyataan bahwa mereka telah berusaha untuk menutupi peristiwa-peristiwa yang terjadi.

Beberapa tentara merasa bahwa mereka sedang diserang terus-menerus, dan memutuskan untuk menggunakan tindakan dahulu dan bertanya kemudian. Jika ada mobil mendekati pos pemeriksaan tanpa henti, maka itu diasumsikan sebagai pembom bunuh diri.

“Ketika mobil tidak berhenti, melintasi garis, Marinir terlibat dan, ya, Sir, ada orang-orang di dalam mobil yang tewas yang tidak ada hubungannya dengan itu,” Sersan Mayor Edward T. Sax, perwira senior batalyon bintara, bersaksi.

Dia menambahkan, “Saya menyuruh Marinir untuk menembak anak-anak di dalam mobil karena mereka memiliki waktu yang sempit karena berurusan dengan itu.”

Sersan Mayor Sax mengatakan ia akan meminta Marinir bertanggung jawab jika mereka tahu ada telah anak-anak di mobil. Ketika mereka bilang tidak, ia mengatakan bahwa bahwa mereka tidak bersalah. Ia mengatakan bahwa para marinir yang telah melakukan itu tidak akan akan membawa beban moral seumur hidup mereka.

“Ini adalah satu hal untuk membunuh seorang gerilyawan,” bersaksi Sersan Mayor Sax. “Ini adalah hal yang berbeda secara keseluruhan—dan aku benci untuk mengatakan ini, cara kami dibesarkan di Amerika, melukai perempuan atau melukai anak atau dalam kasus yang lebih buruk, membunuh perempuan atau membunuh seorang anak.”

Mereka tidak bisa memahami mengapa begitu banyak orang Irak tidak berhenti di pos pemeriksaan, dan berspekulasi bahwa hal itu terjadi karena buta huruf atau penglihatan yang kurang.

“Mereka tidak memiliki kacamata dan barang-barang,” kata Kolonel John Ledoux.”Ini benar-benar membuat Anda bertanya-tanya karena beberapa hal yang akan mereka lakukan terus datang. Anda tahu, sulit untuk membayangkan mereka datang begitu saja, tapi kadang-kadang itu terjadi.”

Di Provinsi Anbar, rakyat Irak berkumpul. Wilayah ini telah menjadi benteng bagi kaum Sunni yang kehilangan haknya dan pejuang asing yang ingin mengusir Amerika Serikat dari Irak, atau hanya membunuh orang Amerika sebanyak mungkin. Dari 4.483 kematian tentara  Amerika di Irak, 1.335 terjadi di Anbar.

Pada tahun 2004, empat agen Blackwater ditembak mati dan diseret di jalan-jalan Falluja, tubuh mereka dibakar dan digantung di sebuah jembatan di atas Sungai Efrat. Hari berikutnya, militer Amerika Serikat pindah ke kota, dan kekacauan terjadi di Provinsi Anbar selama dua tahun karena orang Amerika mencoba untuk melawan para pejuang. []

Sumber: http://www.nytimes.com/2011/12/15/world/middleeast/united-states-marines-haditha-interviews-found-in-iraq-junkyard.html?mcubz=3

loading...
loading...