islampos
Media islam generasi baru

Sejarah Berhala

Patung Setan di Detroit. Sumber Foto: Google Image
0

Oleh: Wisnu Tanggap Prabowo
Dosen STEI Tazkia, wisnu.tp@gmail.com

 

MANUSIA dahulu berada di akidah yang lurus, yakni menyembah Allah SWT saja. “Manusia dahulunya hanyalah satu umat, kemudian mereka berselisih” (QS. Yunus : 19). Sepuluh generasi berselang sejak Nabi Adam, praktek kesyirikan perdana muncul di tengah kaum Nabi Nuh.

Berhala pertama yang dijadikan sesembahan bukanlah benda langit, alam, atau hewan, melainkan penyembahan terhadap orang-orang shalih, yakni lima pemuka agama dari umat Nabi Nuh bernama Wadd, Suwa, Yaghuts, Ya’uq, dan Nasr. Ibnu Abbas mengatakan setelah kelimanya wafat, orang-orang berkumpul di dekat kubur mereka dan membuat patung-patung menyerupai kelimanya (Ighatsatul Lahafan, 21/115).

Awalnya kelima patung itu dibuat untuk mengenang sekaligus memecut semangat beribadah orang-orang. Mereka berkata, “Sebaiknya kita buatkan patung-patung mereka sebagai peringatan agar kita dapat giat beribadah” (Tafsir Ibnu Katsir al-Qur’anul Adzim, Surat Nuh 22-23).Namun ketika mereka meninggal, dan telah hilang ilmu, maka patung-patung tersebut disembah oleh generasi setelahnya” (HR. Bukhari no.4920, dari Ibnu Abbas)

Penyimpangan akidah sebagian kaum Nabi Nuh ini diabadikan di dalam Al Quran, “Dan mereka berkata: ‘jangan sekali-kali kamu meninggalkan tuhan-tuhan kamu dan jangan pula sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) wadd, dan jangan pula suwaa, yaghuts, ya’uq dan nasr.” (QS. Nuh: 23).

Wadd adalah sesembahan Bani Kalb, sedangkan Suwaa adalah berhala Huzail. Adapun Yaghuts adalah sesembahan Bani Gatif di Saba, dan Ya’uq adalah sesembahan Bani Hamdan. Sedangkan Nasr adalah berhala Bani Himyar [Sirah Ibnu Hisyam].

Sebagaimana kaum Nabi Nuh, sedikitnya ilmu, pengagungan berlebihan terhadap makhluk, dan hasutan syaithanjuga telah menjerat penduduk Mekkah yang mulanya memeluk agama Ibrahim menjadi penyembah berhala al Latta di masa pra-Islam.

Sebagaimana kelima orang shalih kaum Nabi Nuh, Latta sejatinya adalah seorang laki-laki dermawan di Mekkahyang mengaduk tepung untuk dihidangkan kepada jamaah haji (HR. Bukhari no. 4859). Setelah ia meninggal, orang-orang mendatangi kuburnya dansetelah lewat beberapa masa, ia dijadikan patung dan disembah (Tafsir Ath Thabari, 22/523).

Para Nabidan orang-orang shalih tidak pernah menyeru pengikutnya untuk menyembah diri mereka. Sebaliknya, misi dakwah pertama dan utama seluruh Nabi dan Rasul adalah menyeru manusia untuk mentauhidkan Allah.Allah berfirman, “Sungguh Kami telah mengutus kepada setiap umat seorang rasul: ‘Sembahlah Allah dan jauhilah thaghut.” (QS. An-Nahl: 36).

Rasulullah telah memperingatkan umatnyaagar tidak terjatuh pada kesyirikan sebagaimana yang terjadi pada umat-umat terdahulu karena berlebihan dalam mengagungkan nabi mereka.Beliau bersabda, “Jangan sampai syaithan menyesatkan kalian, aku adalah Muhammad bin ‘Abdillah, seorang hamba Allah dan utusan-Nya, demi Allah, aku tidak suka jika kalian mengangkat derajatku melebihi derajat dan kedudukan yang telah Allah tetapkan bagiku.” [HR. Ahmad].

Syirik adalah seburuk-buruk kezaliman sebagaimana tauhid adalah sebaik-baik amal shalih. Semoga kita semua menghadap Rabb Alam Semesta dengan membawa tauhid yang murni, karenadahulu Rasulullah pernah bersabda, “Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu, ia masuk Surga.” [HR. Muslim, 93].

Utusan Di Setiap Umat

Pada dasarnya, ketidaktahuan (kejahilan) dimaafkan dalam syariat. Namun demikian, kejahilan tidak selalu ditolerir (diberi uzur). Allah Mengutus lebih dari seratus ribu Nabi ke seluruh umat manusia sebagai iqomatul hujjah (penyampaian ilmu) sehingga tidak ada lagi yang tersisa kecuali kelalaian dan keengganan setelah jelas kebenaran.
“Dan apakah kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir, dan apakah tidak datang kepadamu pemberi peringatan?” [QS. 35: 37].

Musnahnya kota Pompeii pada tahun 79 M disebabkan erupsi Gunung Vesuvius mengisyaratkan telah sampainya hujjah dan peringatan akan kezaliman mereka. Kota yang sekarang berada di Naples, kepulauan Capri, Italia, itu menurut para periset Barat adalah kota dimana praktek asusila dilakukan merata dan terang-terangan, seperti di jalan-jalan.

Sebagaimana pada Kaum Nabi Nuh, Nabi Luth, Kaum ‘Aad, dan Tsamud, Allah tidak menurunkan siksa kecuali ditegakkannya hujjah terlebih dahulu. “Dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul. (QS. 17: 15).

Meski tidak terdapat keterangan spesifik apakah telah diutus seorang Nabi di Pompeii, wilayah Roma sudah mencakup Syam tatkala Vesuvius meletus. Sehingga ajaran para Nabi yang diutus di Syam kemungkinan telah sampai ke Pompeii, atau, sudah ada sebelumnya Pemberi Peringatan. Kita serahkan perkara ghaib kepada Allah SWT.

“Dan tidaklah Rabb-mu Membinasakan kota-kota, sebelum Dia Mengutus di ibukota itu yang membacakan ayat-ayat kami kepada mereka, dan tidak pernah Kami Membinasakan kota-kota, kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman” [QS.28: 59].

Juga Firman Allah, “Dan Kami tidak Membinasakan suatu negeri kecuali setelah ada orang-orang yang memberi peringatan kepadanya” [QS. 26: 208].

Kisah para Nabi dan Rasul memang identik dengan Timur Tengah. Di lain sisi, Rasulullah SAW menegaskan bahwa terdapat lebih dari seratus ribu Nabi dan sebagian besarnya tidak disebutkan dalam Al Quran dan hadis.

Sahabat Abu Dzar bertanya kepada Rasulullah SAW tentang jumlah para Nabi. Rasulullah menjawab, “Jumlah para Nabi 124.000 orang, 315 di antara mereka adalah Rasul, Banyak sekali.” [HR. Ahmad no. 22288].

Allah SWT Mengutus mereka ke seluruh umat, sedangkan umat manusia tidak hanya terdapat di Mesir, Syam dan Babilonia saja.

“Dan setiap umat [mempunyai] Rasul” [QS. 10: 47]. Allah juga berfirman, “Dan sungguh kami telah mengutus seorang Rasul untuk setiap umat” [QS. 16: 36].

Dari keumuman ayat ini, maka peradaban Indian di Amerika Selatan, di pedalaman Afrika, di hutan belantara Gaul, di India, di Tiongkok, di Imperium Romawi, adalah umat-umat manusia juga, sebagaimana di Timur Tengah.

“Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan” [QS. 35: 24].

Hari ini risalah Nabi Akhir Zaman telah sampai dengan jelas dan purna. Mushaf Al Quran dan terjemahannya mudah dijumpai dan para ahli ilmu pun tersebar. Hujjah telah tegak dan kelak semua hamba akan dimintai pertanggungjawaban. Semoga Allah Melindungi kita dari apa yang menimpa umat terdahulu di dunia serta Menjauhkan kita dari penyesalan di Akhirat kelak karena lalai ketika di dunia. Aamiin. []

loading...
loading...