ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Sehat dengan Menjalankan Syariat, Bagaimana?

Foto: Muslim.Or.Id
0 284

HARI ini masalah kesehatan menjadi permasalan tersendiri bagi sebagian besar masyarakat. Pasalnya selain mahal, beragam jenis penyakit kerap datang tanpa permisi. Apalagi yang terlambat mendeteksi dini potensi stroke dalam diri.

Data Riset Kesehatan Dasar 2008, terdapat sekitar 1,7 juta penderita stroke. Dan, 12 juta penduduk lainnya yang berusia di atas 35 tahun berpotensi terserang stroke.

Menahan Amarah

Yang perlu digarisbawahi, selain stroke. Ada juga darah tinggi, depresi, tidak semata-mata karena gaya hidup dan genetik, tetapi juga kebiasaan diri yang tidak bisa menahan emosi, marah-marah terlebih jika dilakukan secara berlebihan.

Kontribusi mental terhadap penyakit fisik cukup signifikan. Dengan kata lain, apa yang diajarkan oleh Allah dan Rasul-Nya kepada umat Islam sangat berdampak terhadap kesehatan raga. Lebih dari itu balasannya di sisi Allah bagi Muslim yang mampu mengendalikan amarahnya sangatlah luar biasa.

“Barangsiapa yang dapat menahan amarahnya, sementara ia dapat meluapkannya, maka Allah akan memanggilnya di hadapan segenap mahluk. Setelah itu, Allah menyuruhnya memilih bidadari surga dan menikahkannya dengan siapa yang ia kehendaki,” (HR Ahmad).

Kemudian, Membaca Al-Qur’an

Sepintas membaca tidak berhubungan dengan kesehatan. Tetapi tidak demikian jika Al-Qur’an yang dibaca, terutama jika dibaca dengan penuh penghayatan. Membaca Al-Qur’an akan mendatangkan ketenangan batin, bahkan terhindar dari pesimisme.

Ketika seseorang mengalami suatu kesulitan atau kejadian yang karena itu dia tidak bisa mendapatkan apa yang diinginkan disertai kecewa yang mendalam, lantas ia bersegera membaca Al-Qur’an, niscaya akan tenang bathinnya dan stabil pemikirannya.

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah,” (QS. Al-Hadid 22).

Pada akhirnya hati akan memahami bahwa apa saja yang terjadi di muka bumi ini semua atas idzin dan kehendak-Nya. Jadi, untuk apa disesali jika itu keburukan. Dan, untuk apa dibangga-banggakan meski itu kebaikan. Pada hakikatnya semua dari Allah.

Walhasil, hati akan tenang dan tentram.

“(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri,” (QS. Al-Hadiid : 23).

Oleh karena itu, perbanyaklah membaca Al-Qur’an, sehingga cerdas akal kita dan damai hati kita. Karena hanya dengan membaca Al-Qur’an seorang Muslim akan mencapa ketenangan dan kebahagiaan hakiki.

Setelah Itu Shalat

Shalat dari dimensi waktu melatih diri hidup disiplin, teratur dan tentu saja sehat.

Shalat Subuh misalnya, ibadah ini melatih diri setiap Muslim terbebas dari keterlambatan dalam segala urusan, mulai dari pekerjaan, tugas, hingga jadwal pertemuan. Dengan catatan usai shalat Subuh tidak tidur lagi. Dengan demikian shalat Subuh membantu memperlancar urusan dan tentu juga rezeki untuk kesehatan jiwa raga.

Dan, ini berkelindan dengan perintah Nabi. “Bersegeralah dalam mencari rezeki dan kebutuhan (hajat) karena dalam kesegeraan (pergi pagi) itu terdapat keberkahan dan kesuksesan,” (HR. Thabrani).

Dari sisi kesehatan fisik, udara sebelum Subuh jelas steril. Jika Subuh dilaksanakan berjama’ah ke masjid, setiap langkah kaki akan memberikan dampak positif bagi peredaran darah dan jantung.

Dengan demikian hanya Subuh saja banyak manfaat didapat. Seperti kata pepatah, sekali dayung, dua tiga pulau terlampau.

Karena itu, bersungguh-sungguhlah menjalankan syariat agama ini, karena dalam pelaksanaannya tidak saja mendatangkan pahala di akhriat tetapi manfaat langsung di dunia. Selain itu, syariat akan mengantarkan jiwa kita lebih bijaksana, sehingga tidak mudah pesimis, putus asa dan patah arang.

Semoga Allah memudahkan kita menjalankan syariat-Nya dalam keseharian sepanjang hayat, hingga bisa mencapai hidup bahagia dunia-akhirat.  []

 

Sumber: hidayatullah

 

Comments
Loading...