Polri Tingkatkan Keamanan Sejak Awal, hingga berakhirnya Pemilihan Umum DKI

0

JAKARTA- Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan DKI Jakarta berada dalam status waspada selama pemungutan dan penghitungan suara putaran kedua Pilkada.

Ia melihat seluruh wilayah Jakarta bisa dikategorikan rawan selama pemungutan dan penghitungan suara.

“Status pengamanan kami tingkatkan menjadi waspada,” ujar Martinus kepada wartawan usai menghadiri diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (15/4/2017) seperti dikutip Eramuslim

Martinus menjelaskan ada sekitar 36.000 personel yang siap dipanggil sewaktu-waktu dan dengan ditambah dengan pasukan penyangga kepolisian.

Meski demikian, Martinus menegaskan status waspada bukan berarti bahaya. Kewaspadaan ini merupakan upaya internal kepolisian untuk bersiaga jika sewaktu-waktu diminta bantuan secara mendadak.

Tentang daerah yang dianggap paling rawan selama proses pemungutan dan penghitungan suara, Martinus menyatakan semua daerah memiliki tingkat kerawanan yang sama. Semua daerah dianggap rawan. “Karena itu, personel kami siap siaga,” pungkasnya.[]

 

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun