ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Pengamat Hukum Pidana UII: justru Petisi ‘Ahok Tidak Menista Agama’ yang Intervensi Hakim

0

JAKARTA–Pengamat hukum pidana Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Prof Mudzakir menilai petisi yang diserahkan pada kepala Pengadilan Negeri, yang digagas oleh 26 inisiator alumni Harvard University dari Indonesia, Rabu (3/5/2017) adalah intervensi dan tindakan memengaruhi hakim.

“Petisi yang dibuat oleh alumni Harvard tentang ‘Ahok tidak ada kesengajaan untuk melakukan penistaan agama’ itu, justru adalah bentuk intervensi, tindakan memengaruhi independensi hakim,” kata Mudzakir, Jumat (5/5/2017).

Mudzakir menepis anggapan sekelompok alumni Harvard tersebut yang menyebut petisi yang diserahkan ke PN Jakarta Utara, tidak menekan dan mengintervensi. Padahal dengan statementnya itu, lanjut Mudzakir, sama saja dengan menggiring opini hakim dalam bertindak.

“Ya sama dengan menggiring hakim, bahwa Ahok tidak menista agama dan perbuatan Ahok bukan tindak pidana,” tegasnya.

BACA JUGA:
Dua Jaminan Mahkamah Agung untuk Sidang Kasus Ahok
Pemuda Muhammadiyah: Semoga Majelis Hakim Kasus Ahok Dengarkan Suara Rakyat
Pembina GNPF MUI Berharap Ahok Divonis Penjara 5 Tahun  

Mudzakir mengatakan, sesuai konstitusi hakim sudah seharusnya independen dan tidak terpengaruh siapapun. Termasuk jangan terpengaruh oleh Petisi alumni Harvard tersebut. Karena, lanjut dia, pendekatan hukum alumni Harvard bukan hukum Indonesia.

“Hukum Harvard jangan dibawa ke sini, hukum Indonesia ya Pancasila,” tegasnya.

Sebelumnya, sebanyak 26 alumni Harvard University dari Indonesia menggagas petisi ‘Ahok Tidak Menista Agama’ yang pertama kali dirilis pada 1 Mei 2017. Petisi tersebut sudah ditandatangani oleh kurang lebih 10 ribu pendukung. Lalu, pada Rabu (3/5/2017), 26 inisiator menyerahkan petisi kepada kepala PN Jakarta Utara. []

Sumber: Republika

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...