ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Pesan dari Muslim Rohingya untuk Dunia

Foto: Al-Jazeera
0 316

KALI ini ada pesan dari Nasima Khatun–pengungsi Myanmar yang berusia 60 tahun. Dia ikut melarikan diri pasca insiden 25 Agustus yang lalu.

Nama saya Nasima Khatun dan saya berumur 60 tahun Kami hidup cukup lama sebelum krisis, suami saya adalah seorang nelayan dan kami memiliki tiga anak perempuan – kami hidup sangat baik di Rohingya. Meskipun kami mendapat tekanan dari militer, kami tidak menghadapi masalah berkaitan dengan makanan atau tempat berlindung.

Ketika militer mulai menyerang desa kami, kami semua berlari ke arah yang berbeda. Saya bersembunyi di hutan saat seseorang mengatakan suami saya tertembak. Seketika saya merasa tak berdaya dan takut.

Militer mengambil alih desa sehingga saya tidak dapat kembali mencari jenazah suami saya. Kami harus meninggalkannya di sana dan dengan cepat pindah ke Bangladesh.

Saya melarikan diri bersama anak perempuan saya dan beberapa tetangga dari desa. Kami tidak membawa bekal apapun. Kami makan dan minum dengan apa yang kami temukan di jalan.

Suatu hari, kami melewati sebuah toko tanpa pemiliknya. Itulah satu-satunya makanan yang kami makan selama 10 hari perjalanan. Kami sangat lapar

Saya menangis dan menangis sepanjang jalan sehingga tetangga saya menaruh kasihan pada saya dan membayar perjalanan perahu kami ke Bangladesh. Saya sangat sedih meninggalkan Myanmar, saya kehilangan suami saya di sana, rumah saya, tanah saya dan semua yang saya miliki.

Kami berhasil membangun tempat penampungan di sini, dan orang-orang Bangladesh setempat telah mendukung kami dengan sumbangan makanan. Tapi saya tidak punya kesempatan untuk menghasilkan uang, tidak ada pekerjaan yang harus dilakukan. Apa jenis masa depan yang bisa kita miliki jika kita tidak punya uang?

Semua orang ingin kembali ke Myanmar tapi saya rasa itu tidak akan mungkin terjadi, tidak akan pernah aman lagi di sana. Jika kita kembali kita akan disiksa atau dibunuh. Saya percaya dunia sedang memperhatikan situasi kita. Permintaan saya adalah mereka berempati – bahwa dunia mendengar cerita tentang kesedihan dan kematian dan membayangkan bagaimana perasaan mereka terhadap sepatu kita.  []

Comments
Loading...