ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Perlu Diingat, Ini 2 Amalan Mudah untuk Masuk Surga

Foto: Abu Umar/Islampos
0

Siapa yang tak menginginkan dirinya untuk masuk ke dalam surga nya Allah SWT, namun untuk masuk kedalam surga banyak hal yang dilakukan agar tidak terjerumus kedalam lembah kemaksiaatan dan dosa, namun ada cara yang mudah untuk masuk surga, seperti dikutip dari Komunitas Akhlaq Mulia berikut penjelasannya:

Dari Abdullah bin ‘Amr radhiyallahu ‘anhuma dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallama, beliau telah bersabda : “Ada dua sifat atau kebiasaan yang tidaklah seorang muslim memelihara keduanya melainkan ia akan masuk ke dalam Surga. Dua kebiasaan tersebut mudah dilakukan sedangkan yang mengamalkan keduanya adalah sedikit. (Amalan tersebut) adalah:

(pertama) bertasbih sepuluh kali, bertahmid sepuluh kali dan bertakbir sepuluh kali di setiap selesai shalat wajib.

Maka yang demikian itu (jika dilakukan setiap shalat wajib) berjumlah seratus lima puluh ucapan di lisan dan seribu lima ratus dalam timbangan amal.

(kedua) Bertakbir tiga puluh empat kali, bertahmid tiga puluh tiga kali dan bertasbih tiga puluh tiga kali apabila hendak tidur. Maka yang demikian itu berjumlah seratus ucapan di lisan dan seribu dalam timbangan amal.”

Abdullah bin ‘Amr mengatakan : “Sungguh aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallama menghitung ucapan-ucapan dzikir tersebut dengan tangannya.”

Orang-orang yang mendengar sabda Rasulullah shallallahu ‘alihi wa sallama tersebut mengatakan : “Ya Rasulullah, dua amalan tersebut mudah dilakukan mengapa yang mengamalkannya sedikit?”  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallama bersabda : “Syetan mendatangi salah seorang di antara kalian di tempat tidurnya lalu ia membuatnya tidur sebelum mengucapkan dzikir-dzikir tersebut.

Begitu pula setan mendatangi salah seorang di antara kalian dalam shalatnya lalu ia mengingatkan akan keperluannya sebelum ia mengucapkan dzikir-dzikir tersebut.”  [HR. Abu Dawud rahimahullahu dalam sunannya no. 5067, Maktabah Syamilah. Hadits ini dinilai shahih oleh Syaikh Al Albani rahimahullahu dalam Shahih wa Dha’if Sunan Abi Dawud no. 5065, Maktabah Syamilah]

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam ,bersabda, “Inginkah kalian aku tunjukkan kepada amalan-amalan yang terbaik, tersuci disisi Allah, tertinggi dalam tingkatan derajat, lebih utama daripada mendermakan emas dan perak, dan lebih baik daripada menghadapi musuh lalu kalian tebas batang lehernya, dan merekapun menebas batang leher kalian. Mereka berkata: “Tentu”, lalu beliau bersabda: “Dzikir kepada Allah Ta`ala “” (HR. At Turmidzi, No. 3347).

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu , bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

سَبَقَ الْمُفَرِّدُوْنَ قَالُوْا: وَمَا الْمُفَرِّدُوْنَ يَا رَسُوْلَ اللهِ ؟ قَالَ: اَلذَّاكِرُوْنَ اللهَ كَثِيْرًا وَالذَّاكِرَاتُ

“al-Mufarridun telah mendahului.” Para sahabat berkata, “Siapa al-Mufarridun wahai Rasulullah?” Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kaum laki-laki dan perempuan yang banyak berdzikir kepada Allah.” (HR. Muslim no. 2676),Wallahu a’lam.[]

 

loading...
loading...