ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Pengakuan Said Aqil yang Pernah Dihujat di Masjid Salman

Foto: Said Aqil
0

JAKARTA — Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siradj meminta maaf atas pernyataannya sebelumnya yang menyatakan bahwa Masjid Salman Intitut Tekonologi Bandung (ITB) adalah masjid radikal.

Pasalnya, kata dia, ternyata saat ini Masjid Salman sudah tidak seperti dulu lagi yang dipenuhi mahasiswa radikal.

“Dulu, Salman dulu gitu (Masjid Radikal). Saya minta maaf kalau sekarang Salman sudah berubah dari yang dulu, tidak seperti yang dulu,” ujarnya pada hari Kamis (25/5/2017) kemarin seperti dikutip dari Republika

Ia menceritakan, Masjid Salman dulunya memang dipenuhi mahasiswa yang menganut paham radikal. Bahkan, kata dia, saat berceramah di Masjid tersebut dirinya dihujat dengan dalil-dalil Alquran.

“Saya pernah ceramah di masjid Salman ketika Mas Rommy Ketua PPP masih aktif di sana. Saya waktu itu dihujat oleh mahasiswa dengan dalil-dalil Quran “Barang siapa yang menyalahi hukum Allah, Kafir”!” ujar Said Aqil menirukan mahasiswa saat itu.

Setelah dihujat seperti itu, akhirnya Said Aqil turun dari mimbar dan ceramah selesai. Namun, kata dia, ternyata saat itu ada sekitar lima orang mahasiswa yang masih mengejarnya, sehingga Kiai Said langsung dibantu oleh Rommy untuk masuk ke mobil.

“Itu kesan saya waktu ceramah di sana 1997, masih Pak Harto waktu itu,” ujarnya.[]

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...