ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

PBB Perlu Akses dan Dana Selamatkan Nyawa Warga Sudan

Foto: Al Jazeera
0

JUBA—Pejabat bantuan PBB menyerukan segera diberikannya akses tanpa halangan kepada warga Sudan Selatan yang memerlukan bantuan dan dana mendesak bagi kemanusiaan.

Stephen O’Brien, Wakil Sekretaris Jenderal PBB Urusan Kemanusiaan dan Koordinator Bantuan Darurat, mengatakan PBB sangat memerlukan dana tambahan untuk meningkatkan bantuan di seluruh Sudan Selatan.

“Pertempuran perlu dihentikan. Kami memerlukan ketenangan sekarang sehingga kami bisa terus menjangkau orang yang sangat memerlukan, dan mencegah bencana lebih jauh,” kata O’Brien.

Ia mengakhiri kunjungan dua hari ke Sudan Selatan, dua pekan setelah kelaparan diumumkan di Kabupaten Leer serta Mayendit.

Ia menuntut akses kemanusiaan segera, tanpa halangan serta mengingatkan semua pihak dalam konflik bahwa Hukum Kemanusiaan Internasional harus dihormati dan warga sipil dilindungi.

Selama kunjungannya, Pejabat Bantuan PBB itu juga bertemu dengan mitra kemanusiaan serta para pejabat pemerintah. “Pangkal penderitaan ini adalah konflik,” kata O’Brien.

Ia mencerminkan apa yang ia tekankan dalam semua pertemuannya.

“Rakyat telah kehilangan tempat tinggal, menghadapi tindakan brutal. Mereka telah diserang ketika mereka berusaha mencari bantuan. Ini harus dihentikan sekarang,” katanya.

Krisis kemanusiaan di Sudan Selataqn dengan cepat meningkat, dan kelaparan serta gizi buruk telah mencapai tingkat baru yang mengkhawatirkan.

Pertempuran, ketidak-amanan dan kurangnya akses ke bantuan telah membuat sebanyak 100 ribu orang menghadapi kelaparan dan satu juta orang lagi berada di ambang kelaparan.

Lebih dari 3,4 juta orang telah terusir dari rumah mereka sejak konflik meletus pada Desember 2013, termasuk 1,9 juta orang yang menjadi pengungsi di dalam negeri mereka dan lebih dari 1,5 juta orang yang telah mengungsi ke negara tetangga.

Selama kunjungannya, ia bertemu dengan orang yang telah menyelamatkan diri dari pertempuran di Leer serta Mayendit, serta kelaparan dan kondisi tidak aman di Lakes.

Sampai Juli, masyarakat kemanusiaan memperkirakan 5,5 juta orang akan menghadapi kondisi rawan pangan serius.

“Ini baru awal musim yang tidak bagus dan, sayangnya, kondisi dapat bertambah lebih buruk lagi dalam beberapa bulan ke depan,” kata O’Brien.

Ia mengatakan pekerja bantuan terus menghadapi banyak penghalang untuk mengirim bantuan kemanusiaan ke seluruh Sudan Selatan, termasuk permusuhan aktif, tak diberi akses dan halangan birokratis.

Mereka seringkali harus dipindahkan akibat kondisi tidak aman, meningkatnya ketegangan atau instruksi dari pemerintah, termasuk baru-baru ini dari Mayendit.

Pasokan dan kompleks kemanusiaan telah berkali-kali dijarah, kebanyakan selama bentrokan di Kota Kecil Mayendit, Jonglei dan Kajo-Keji. “Kami memiliki rencana.”

“Kami sudah menanggapi. Kami siap meningkatkan. Sekarang kami memerlukan akses dan dana untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa lagi,” kata O’Brien. Demikian dilansir dari Republika, Senin (6/3/2017). []

loading...
loading...