Pasar Sepi Saat Ramadhan, Pedagang Gaza Mengeluh

0

PALESTINA—Pasar di Gaza terlihat sepi ketika Ramadhan tahun ini. Hal ini terjadi lantaran kurangnya pembeli dan daya beli mereka menggambarkan buruknya situasi Gaza. Barang-barang ditumpuk, pelanggan langka, pasar penuh sesak dengan pelanggan, tetapi daya beli mereka turun menjadi kurang dari setengah dibandingkan tahun lalu.

Sejumlah pedagang menegaskan bahwa mereka tidak merasakan kedatangan Ramadhan, karena pemogokan umum besar terjaddi selama Maret 2018 yang menyebabkan lebih dari enam puluh warga Gaza meninggal pada Senin pekan lalu, yang diikuti dengan pemogokan umum pada hari Selasa. Hari ini, pasar sedih, dan besok, Ramadhan akan dimulai tanpa persiapan atau kesiapan.

Sekitar dua juta orang Palestina tinggal di daerah kantong yang dikepung, 80% dari mereka hidup di bawah garis kemiskinan, sementara tingkat pengangguran melebihi 46,6% pada awal tahun 2018 ini, karena jumlah pengangguran telah melampaui 243.000.

Angka yang diperoleh oleh Pusat Informasi Palestina dari Komite Populer melawan Pengepungan menunjukkan bahwa 80% dari populasi berada di bawah garis kemiskinan, 50% orang menganggur, dan 60% pemuda menganggur.

Angka-angka lebih lanjut menunjukkan bahwa pendapatan rata-rata adalah 2 per kapita per hari, seperempat juta pengangguran, dan 1,5 juta orang bergantung pada bantuan keemanusiaan dari luar. []

SUMBER: PIC

loading...
loading...
Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline