ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Parfum Beralkohol, Najiskah?

0

Advertisements

MENGENAI penggunaan parfum beralkohol sudah menjadi perselisihan para ulama. Hal ini berkaitan dengan najis atau tidaknya alkohol tersebut. Menurut pendapat yang lebih  kuat (sebagaimana pendapat Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah) bahwa alkohol hukumnya tidak najis.

Adapun dalil-dalil yang menunjukkan hal tersebut adalah sebagai berikut:

Pertama, di dalam firman Allah subhanahu wa ta’ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالأَنصَابُ وَالأَزْلاَمُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan keji di antara perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al Maaidah: 90)

BACA JUGA:Kalau Wanita Pakai Parfum, Waduh?

Pada ayat ini, Allah menjelaskan bahwa khamr, judi, berhala, mengundi nasib dengan panah adalah rijs atau najis. Namun najis pada ayat ini adalah najis secara maknawi, bukan bendanya yang bersifat najis. Kita telah ketahui bersama bahwasanya judi, berhala dan panah itu bukanlah benda najis, namun ketiganya najis secara maknawi, maka begitu pula dengan khamr (alkohol), maka ia pun najis namun secara maknawi (perbuatannya yang keji) bukan benda atau zatnya.

Kedua, di dalam riwayat yang shahih.  ketika diturunkan ayat tentang haramnya khamr, kaum muslimin menumpahkan khamr-khamr mereka di pasar-pasar. Seandainya khamr itu najis secara zatnya, maka tentu tidak boleh menumpahkannya di pasar-pasar.

Selain itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga tidak memerintahkan untuk mencuci bejana-bejana bekas khamr sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk mencuci bejana bekas daging keledai piaraan, karena daging tersebut najis.

Ketiga, di dalam Sahih Muslim, di mana ada seorang laki-laki yang datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan membawa khamr di dalam suatu wadah untuk dia berikan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Namun, setelah ia diberitahu bahwa khamr sudah diharamkan, ia langsung menumpahkan khamr itu di hadapan Nabi. Dan, Nabi tidak memerintahkan orang tersebut untuk mencuci wadah bekas khamr dan tidak melarang ditumpahkannya khamr tersebut. Seandainya khamr itu najis, tentu Nabi pun sudah melarangnya.

Dari penjelasan di atas, maka jelaslah yang lebih kuat bahwa alkohol tidaklah najis, maka tidak wajib mencuci pakaian apabila terkena alkohol.

Lalu bagaimana dengan hukum memakai parfum yang beralkohol?

Maka Syaikh Ibnu Utsaimin menjelaskan bahwa yang lebih baik adalah kita bersikap berhati-hati yaitu dengan tidak memakainya. Sesuai dengan firman Allah di atas bahwa Allah memerintahkan untuk menjauhi hal tersebut. Di mana perintah ini mutlak, bukan hanya sekedar meminum atau memakainya (bukan untuk diminum).

BACA JUGA:Bolehkah Wanita Keluar Shalat Tarawih Pakai Parfum?

Oleh karena itu, bersikap hati-hati itu lebih baik. Salah satunya  dengan menghindari penggunaan minyak wangi yang mengandung alkohol. Akan tetapi, beliau juga tidak melarang orang lain untuk menggunakannya. (disarikan dari majalah As Sunnah edisi 02 tahun IX/1426/2005 hal 49-51). []

SUMBER: KONSULTASI SYARIAH

loading...
loading...

Sponsored

Maaf Anda Sedang Offline