islampos
Media islam generasi baru

Otak Sebagai Pengendali Gerak pada Manusia, Ungkapan Al-Qur’an Terbukti Benar

Foto: Rahmad Wedi Apriansyah Putra
0

KITA pasti sudah mengetahui mengenai fungsi sebuah otak. Salah satunya sebagai pengendali gerak pada manusia. Hal ini tentu merupakan sebuah anugerah besar yang diberikan Allah kepada kita. Ternyata, hal ini sudah dijelaskan oleh Allah di dalam Al-Qur’an. Jauh sebelum kita mengetahui dan menyadarinya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, “Ketahuilah, sungguh jika dia tidak berhenti (berbuat demikian) niscaya Kami tarik ubun-ubunnya, (yaitu) ubun-ubun orang yang mendustakan lagi durhaka,” (QS. al-Alaq (96): 15-16).

Ungkapan “ubun-ubun orang yang mendustakan lagi durhaka” dalam ayat di atas sungguh menarik. Penelitian yang dilakukan di tahun-tahun belakangan mengungkapkan bahwa bagian prefrontal, yang bertugas mengatur fungsi-fungsi khusus otak, terletak pada bagian depan tulang tengkorak.

Para ilmuwan hanya mampu menemukan fungsi bagian ini selama kurun waktu 60 tahun terakhir, sedangkan al-Qur’an telah menyebutkannya 1400 tahun lalu. Jika kita lihat bagian dalam tulang tengkorak, di bagian depan kepala, akan kita temukan daerah frontal cerebrum (otak besar).

Buku berjudul Essentials of Anatomy and Physiology, yang berisi temuan-temuan terakhir hasil penelitian tentang fungsi bagian ini, menyatakan, bagian otak yang mengendalikan gerak kita dorongan dan hasrat untuk merencanakan dan memulai gerakan terjadi di bagian depan lobi frontal, dan bagian prefrontal. Ini adalah daerah korteks asosiasi.

Buku tersebut juga mengatakan, bagian otak yang mengendalikan gerak kita berkaitan dengan keterlibatannya dalam membangkitkan dorongan, daerah prefrontal juga diyakini sebagai pusat fungsional bagi perilaku menyerang.

Jadi, daerah cerebrum ini juga bertugas merencanakan, memberi dorongan, dan memulai perilaku baik dan buruk, dan bertanggung jawab atas perkataan benar dan dusta. Jelas bahwa ungkapan “ubun-ubun orang yang mendustakan lagi durhaka” benar-benar merujuk pada penjelasan di atas. Fakta yang hanya dapat diketahui para ilmuwan selama 60 tahun terakhir ini, telah dinyatakan Allah dalam Al-Qur’an sejak dulu. []

loading...
loading...