Namaku Ahmad, Tapi di Pos Pemeriksaan Israel Namaku ‘Nomor 36’

0

Oleh: Husni Mubarok

BAGI Ahmad Azza, warga Palestina berusia 19 tahun, Hebron adalah rumah kelahiran. Meskipun hidup di bawah kendali militer Zionis di setengah bagian kota yang diduduki, ia bertekad untuk selalu menjadi seorang Palestinian yang peduli dengan tanah kelahirannya.

“Aku tidak ingin dan tidak akan pergi dari tanah ini,” tegas remaja itu.

Ahmad Azza adalah sukarelawan dari kelompok Youth Against Settlements (Pemuda Melawan Pemukiman), sebuah kelompok yang populer di Hebron. Dirinya telah melakukan protes damai terhadap pendudukan sejak berusia 12 tahun. Ahmad tinggal hanya beberapa meter dari pemukiman ilegal Tel Rumeida, yang menampung banyak pemukim Yahudi dari AS, yang secara teratur terus berdatangan ke tanah mereka.

“Kami benar-benar sangat menderita oleh para pemukim dan tentara,” kata Azza. “Mereka menyerang anak-anak kecil; mereka bahkan datang dari luar Yerusalem. Mereka mulai menyerang dan melempar batu. ”

Rumah Azza juga dekat dengan Checkpoint 22, sebuah penghalang yang harus dilewati untuk tugas sehari-hari yang paling mendasar, dari pergi ke supermarket hingga mengunjungi teman-teman. Ia sering mengalami perlakuan memalukan di penghalang pos israel, otoritas Israel juga menggunakan taktik merendahkan untuk mengintimidasi warga Palestina setempat.

“Nama saya bukan Ahmad di pos pemeriksaan. Saya nomor 36. Di pos pemeriksaan saya bukan manusia, saya nomor,” terang Azza dengan nada getir.

Sementara ketidaknyamanan telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari bagi Azza dan teman-teman dan keluarganya, ancaman pendudukan Israel terus membayangi mereka, dengan penangkapan sewenang-wenang dan penggerebekan yang terjadi secara teratur.

Azza sendiri ditangkap ketika dia baru berusia 16 tahun setelah melakukan pertemuan dengan rekan-rekan aktivis tentang bagaimana memprotes secara damai di tengah-tengah ketegangan baru pada tahun 2015.

Dalam perjalanan pulang dari pertemuan, Azza dan teman-temannya tiba-tiba menemukan diri mereka dikelilingi oleh tentara Israel; dia kemudian disisihkan dan diperiksa dengan teliti serta ditanya banyak pertanyaan dalam bahasa Ibrani.

“Saya tidak pernah menjawab dalam bahasa Ibrani, itu bukan bahasa saya,” kata Azza. “Jika saya mengatakan ‘ya’ pada sesuatu yang tidak saya pahami, maka saya akan dipenjara selama bertahun-tahun.”

Dia kemudian didekati oleh seorang polisi yang memegang pisau yang diklaimnya milik Azza. Meski bersikeras dia belum pernah melihat pisau itu sebelum Azza dibawa ke kantor polisi. Di sana dia dipukuli, dipaksa duduk dalam posisi yang tidak nyaman selama berjam-jam dan berulang kali diinterogasi oleh petugas. Mereka berusaha memaksa dirinya untuk mengakui memiliki pisau untuk menyerang warga Israel.

Azza beruntung karena temannya, mentor dan pendiri Youth Against Settlements, Issa Amro dengan cepat membantu Azza, bersama seorang pengacara Yahudi. Tim juga meminta kontak mereka di Israel untuk menggunakan pengaruh mereka untuk membujuk polisi militer untuk melakukan tes DNA pada pisau. Hasilnya jelas; satu-satunya orang yang menyentuh pisau itu adalah tentara Israel.

Related Posts
1 of 5

Setelah delapan hari berada di sel penjara gelap yang dingin, Azza dibebaskan. Tetapi kasusnya yang berakhir dengan kebebasan adalah salah satu dari sedikit yang langka.

“Saya tidak suka membicarakan kasus saya sendiri,” dia menjelaskan. “Tetapi banyak orang lain yang mengalami hal yang sama seperti yang saya alami dan mereka dibunuh, jadi saya harus mengatakan apa yang terjadi.”

Meskipun pernah ditangkap, Azza tetap aktif di organisasi Pemuda “Melawan Pemukiman” dan bekerja di jaringan sukarelawan lain yang memberikan bantuan bagi mereka yang terkena dampak pendudukan. Mulai dari memperbaiki pipa air, mengecat dinding, dan memperbaiki jaringan listrik, Azza mencoba membuat hidup lebih mudah bagi mereka yang tinggal di dekat permukiman.

“Sekarang ada sekitar 40 relawan yang bekerja bersama kami. Keluarga benar-benar menyukai apa yang kami lakukan.”

Youth Against Settlements juga mendirikan taman kanak-kanak, sehingga keluarga di lingkungan tidak harus mengirim anak-anak mereka ke luar pos pemeriksaan dengan risiko mereka diserang oleh para pemukim atau tentara. Dengan lebih dari 40 anak-anak dan beberapa guru, taman anak-anak itu menjadi sukses dan berkembang. Ada juga rencana untuk meluncurkan bioskop lokal dengan mengembangkan teater tua. Diperlukan banyak pekerjaan, menurut Azza, tetapi mereka akan bekerja perlahan-lahan sehingga militer tidak menjadikan daerah tersebut sebagai zona militer tertutup.

Azza juga ikut bagian dalam kampanye “Open Shuhada Street”, yang sekarang memasuki tahun kesepuluh. Jalan utama di kota telah ditutup sejak pembantaian di Masjid Ibrahimi pada tahun 1994 yang telah memakan korban 29 jiwa. Waktu itu seorang pemukim Yahudi telah menembak jamaah masjid pada dini hari. Sementara militer Israel juga telah menutup paksa 1.800 toko di jalan utama.

Meskipun hanya terlibat dalam perlawanan tanpa kekerasan, Azza mengakui bahwa keluarganya telah mengkhawatirkan keselamatannya, terutama sejak penangkapannya.

“Keluarga saya mengatakan kepada saya untuk ‘berhati-hati, tetapi tentu saja ini adalah perasaan ibu dan ayah tentang putra mereka,” dia tertawa. “Tetapi jika semua orang takut, siapa yang akan bekerja untuk kebebasan tanah kami?”

Sejak pengumuman Presiden AS Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, Hebron telah menyaksikan lebih banyak protes dari biasanya, dengan demonstrasi reguler yang terjadi setelah sholat Jumat. Azza mengatakan bahwa bentrokan biasanya meletus di dekat pos pemeriksaan setelah tentara menanggapi demonstran dengan menembakkan peluru karet dan peluru tajam.

Azza mengatakan dia melihat hal yang sama terjadi di Gaza setelah tentara Israel menewaskan 20 orang di perbatasan.

“Saya tidak bersama Hamas atau Fatah, saya seorang Palestina,” ia menjelaskan, sebelum menambahkan bahwa orang-orang Gaza telah cukup menderita karena Israel menembaki mereka dengan peluru tajam.

Bagi Azza, solusi terhadap pertumpahan darah ada di tangan komunitas internasional. Dia dan beberapa anggota Youth Against Settlements telah melakukan perjalanan ke Eropa untuk menyampaikan pembicaraan tentang situasi orang-orang di Hebron untuk mendorong negara-negara luar menekan Israel. Meskipun bulan lalu dia menolak visa untuk datang ke Inggris dan diundang berbicara di acara Amnesty International, Azza mengatakan dia berharap dapat melakukan perjalanan lebih banyak di masa depan.

“Saya ingin memberi tahu orang-orang apa yang kami miliki di Hebron, terutama bagi mereka di Inggris karena ada banyak Zionis,” katanya. “Tetapi menyenangkan berbicara dengan mereka dan menunjukkan kepada mereka kebenaran. Sangat penting bagi orang untuk berbicara.” []

loading...
loading...
Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline