ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Muslim AS: Google Harus Bertanggung Jawab Mencegah Meluasnya Islamfobia

Foto: Muslim AS
0

WASHINGTON – Setelah menempuh upaya kampanye yang panjang dari kelompok Muslim AS, Google telah memodifikasi hasil halaman pertamanya dalam pencarian istilah Islam, untuk mencegah penyebaran informasi yang menyesatkan tentang Islam dan  anti-Muslim yang penuh kebencian.

Imam Omar Suleiman, yang telah berada di garis depan kegiatan untuk memerangi informasi yang menyesatkan tentang agamanya di web, berpendapat bahwa Google dan perusahaan-perusahaan semacam itu memiliki tanggung jawab untuk memerangi “IslamFobia yang penuh dengan kebencian” serupa dengan bagaimana mereka bekerja untuk menekan propaganda ekstremis , Anadolu Agency melaporkan pada hari Rabu, 26 Juli kemarin.

Suleiman mengatakan bahwa Google harus membedakan antara “kritik Islam dan IslamFobia yang penuh dengan kebencian”, yang menekankan bahwa agama tidak boleh dilanggar.

Sekarang, hasil halaman pertama Google untuk pencarian istilah seperti “jihad”, “Syari’ah” dan “taqiyya” sebagian besar merupakan penjelasan utama tentang konsep-konsep Islam.

Dewan Hubungan Amerika-Islam, kelompok advokasi Muslim terbesar di A.S., mengatakan bahwa mereka melacak peningkatan 584 persen kejahatan anti-Muslim dari tahun 2014 sampai 2016.

Pusat Hukum Kemiskinan Selatan melacak insiden dan kelompok yang membenci di A.S. dan mengatakan bahwa kelompok-kelompok pembenci meningkat dalam jumlah untuk tahun kedua berturut-turut pada tahun 2016, sebagian besar didorong oleh kelompok Muslim anti-Muslim yang hampir tiga kali lipat.

“Pertumbuhan tersebut disertai oleh serangkaian kejahatan yang menargetkan Muslim,” kata pusat tersebut dalam laporan tahunannya.

“Google tidak perlu membungkam kritik terhadap Islam dan diskusi jujur ​​tentang Islam, namun kelompok pembenci yang didanai sangat banyak yang dapat menjalankan SEO untuk mendapatkan situs web mereka muncul di halaman pertama dan kedua – saya pikir itu sangat bermasalah,” yang populer Kata imam, mengacu pada optimasi mesin pencari.

“Saya rasa Google tidak memiliki tanggung jawab untuk menggambarkan Muslim secara positif. Saya pikir Google memiliki tanggung jawab untuk menyingkirkan kelompok yang takut akan rasa takut dan benci, tapi saya tidak ingin Google membungkam kritik terhadap Islam, atau kritik terhadap umat Islam, pungkasnya.[]

loading...
loading...