ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Meski Tuding Qatar Danai Teroris, Trump Tetap Jual Senjatanya ke Doha

Foto: The Atlantic
0

DOHA—Presiden Amerika Donald Trump sepakat untuk menjual senjatanya ke Qatar senilai Rp. 160 triliun, padahal pihak gedung putih berkali-kali menuding Doha membiayai kelompok teroris.

Qatar sendiri saat ini tengah dihadapkan pada embargo ekonomi dan politik dari beberapa negara Teluk. Krisis politik ini menjadi yang terburuk di negara-negara Teluk dalam beberapa tahun terakhir.

Negara-negara tersebut menuduh Qatar telah membiayai terorisme dan mengobarkan kerusuhan regional, termasuk melakukan pembiaran terhadap musuh mereka yakni Iran. Namun demikian, seluruh tudingan tersebut dibantah Qatar.

Dan kesepakatan penjualan senjata antara AS dan Qatar itu berlangsung di tengah meningkatnya upaya diplomasi untuk mengatasi krisis politik.

Sebelumnya Trump sendiri berulang kali menuding Qatar mendanai kelompok teroris, kendati Kementerian Pertahanan dan Luar Negeri AS mencoba bersikap netral atas krisruh politik di antara negara sekutunya di Timur Tengah.

Qatar adalah negara yang menyediakan pangkalan militer terbesar bagi angkatan Udara AS dan Turki di Timur Tengah.

Huffington Post dalam pemberitaannya, Rabu, (14/6/2017), menulis Menteri Pertahanan AS Jim Mattis sebelumnya menandatangani kesepakatan penjualan pesawat terbang Boeing dengan Menteri Pertahanan Qatar, Khalid al-Attiyah.

Menurut cuitan Duta Besar Qatar untuk AS, Meshal Hamad al-Thani, melalui akun Twitter disebutkan, peristiwa penandatanganan itu dilakukan di AS.

“Ini sebagai bukti bahwa kami tidak memiliki masalah dengan AS,” kata pejabat Qatar di Doha. “Militer kami seperti bersaudara. Dukungan Amerika untuk Qatar berakar kuat dan tidak mudah dipengaruhi oleh perubahan politik.”

Dari Washington diperoleh keterangan melalui juru bicara Kementerian Luar Negeri bahwa pemerintah Presiden Trump tetap melanjutkan kerjasama dengan Qatar dan pemerintah lainnya di kawasan serta sepakat akan melanjutkan penjualan pesawat. []

loading...
loading...