Menhan AS: Jangan Nekat Ancam Kami dengan Nuklir

0

SEOUL—Menteri Pertahanan Amerika Serikat James Mattis mengatakan bahwa ancaman nuklir Korea Utara kini meningkat. Hal itu dikatakannya dalam kunjungan ke Korea Selatan.

Mattis memperingatkan, Korut akan menghadapi respons militer besar-besaran jika negara pimpinan Kim Jong-un itu nekat menggunakan senjata nuklir.

“Korea Utara telah meningkatkan ancaman, di mana hal itu mengarah ke negara-negara tetangganya dan dunia, melalui program rudal dan nuklirnya yang tidak sah,” ujar Mattis seperti Dikutip dari BBC, Sabtu (28/10/2017) kemarin.

Mattis mengatakan bahwa Korut melakukan tindakan yang melanggar hukum. Ia menambahkan, kolaborasi keamanan AS-Korsel telah memutuskan hal itu masuk kategori ‘urgensi baru’.

Related Posts
1 of 32

Dalam kesempatan itu Mattis juga menyampaikan bahwa Washington tak dapat menerima nuklir Korut, apa pun alasannya.

Namun, AS masih tetap mengupayakan jalan damai untuk meredakan ketegangan di kawasan. Saat berpidato di perbatasan Korea Utara – Korea Selatan, Mattis mengatakan bahwa Amerika Serikat tak menginginkan perang.

Mattis mengatakan, AS berkeinginan untuk menghapus seluruh senjata nuklir dari Semenanjung Korea. Ia juga meminta rezim Kim Jong-un untuk menghentikan tindakan provokatif dan ancamannya yang liar ditujukan ke seluruh dunia.

“Seperti yang telah dijelaskan Menteri Luar Negeri Rex Tillerson, tujuan kami bukanlah perang, melainkan denuklirisasi Semenanjung Korea yang lengkap, dapat diverifikasi, dan tak dapat diubah,” ujar Mattis.

Mattis berada di Seoul untuk melakukan pembicaraan pertahanan tahunan dengan Korsel. Sementara itu, sebagian agenda Mattis juga ditujukan untuk membuka jalan bagi Presiden AS Donald Trump yang dijadwalkan mengunjungi Negeri Gingseng pada awal November sebagai bagian dari rangkaian perjalanannya ke Asia.[]

loading...
loading...
Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline