ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Mengapa Tutup Kepalamu Jika Kauekspos Tubuhmu?

0

FENOMENA wanita mengenakan jilbab dengan celana, dan bahkan atasan ketat, serta blus tipis dan pendek telah menjadi norma sehari-hari, terutama di mal dan daerah trendi lainnya.

Ini resmi. Wanita dengan jilbab sekarang bahkan lebih seksi daripada mereka yang tidak. Sayangnya, wanita dengan jilbab sama-sama terlibat dalam kegiatan tidak bermoral bila dibandingkan dengan rekan-rekan yang “kurang” berjilbab.

Ketika seorang wanita Muslim berpakaian sopan, dia tidak hanya mempertahankan diri sendiri, tetapi juga martabat semua kaum hawa.

Martabat seorang wanita tak ternilai harganya. Dalam Islam, wanita yang ingin menutupi diri mereka harus mengenakan pakaian longgar dan tanpa warna yang menarik. Mereka juga harus menutupi tubuh mereka dari kepala sampai kaki mereka.

Hari ini, ada banyak wanita yang memilih untuk mengurus ‘aurat’ mereka, setidaknya dengan menutupi kepala mereka. Wanita berjilbab sekarang biasa di Malaysia, misalnya. Penggunaan jilbab untuk menutupi ‘aurat’ cukup universal untuk wanita Muslim di sini, tanpa memandang status sosial, dari siswa hingga pekerja kantor.

Hijab sekarang menjadi aksesori fashion, dan tersedia dalam berbagai macam warna dan gaya. Meskipun ada berbagai cara untuk memakai jilbab, itu juga bisa dikenakan secara tidak benar. Beberapa orang masih memperlihatkan leher dan dada mereka meskipun mereka memakai jilbab. Lainnya memakai jilbab dengan benar, tetapi dalam kombinasi dengan rok celah atau celana ketat misalnya.

Adalah ini menyedihkan bahwa beberapa perempuan Muslim yang tampaknya menyalahgunakan jilbab sampai sebatas menjadikannya sebagai pernyataan fashion over-the-top.

Ada fenomena yang lebih ‘berbahaya’ dan mengungkapkan setiap lekuk tubuh wanita. Allah SWT dan Nabi-Nya telah mengatakan bahwa perempuan harus menutupi tubuh mereka sepenuhnya dan tidak mengekspos ‘aurat’ mereka. Namun, masih ada beberapa orang yang mengabaikan hal ini meskipun mereka memakai jilbab.

Ambil contoh pakaian yang dikenakan oleh Ziana Zain di Islamic Fashion Festival di Cannes, Prancis yang dikritik oleh fansdan yang menyatakan bahwa itu terlalu ketat untuk menjadi ‘mode Islam’.

“Saya tidak benar-benar terganggu karena hal itu karena dalam dunia seni akan selalu ada orang yang mengkritik dan ada orang-orang yang juga memuji. Setiap orang memiliki titik pandang mereka sendiri tapi kadang-kadang orang-orang yang menyuarakan pendapat mereka berpikir bahwa mereka sempurna,” ujar Ziana kepada Mstar Online.

Dalam pernyataan yang sama, Ziana mengatakan bahwa dia tidak ingin memikirkan masalah ini karena dia telah menghadapi kritik pedas sesuai dengan statusnya sebagai selebriti.

Ironisnya, ada banyak wanita yang gagal untuk memahami masalah ini. Beberapa bahkan berpikir bahwa jilbab modis terbaru adalah tren fashion yang menarik perhatian.

Dan berbicara tentang fashion, aktris Rozita Che Wan membuat sebuah kontroversi ketika ia dirayu untuk berpakaian seksi selama liburan keluarga di London dan—alamak!—diposting di Instagram. Dia mengenakan celana ketat kulit berwarna yang memberi ilusi bahwa dia mengenakan celana pendek. Alih-alih modis, banyak fans-nya yang menghujat bahwa Che Ta tidak menunjukkan sensitivitas seorang wanita Muslimah yang menjaga ‘aurat’ dan lebih tertarik mengikuti mode fashion.

Meskipun kita mungkin tidak berpikir soal pakaian seksi, tapi kadang-kadang kita tidak menyadari bahwa hal itu dapat menyebabkan kontroversi di mata publik.

Mengenakan jilbab bukan halangan bagi siapa saja untuk mengejar karir mereka, terutama dalam profesi di seluruh dunia.

Salah satu contohnya adalah seorang wanita cantik, Chahida Chekkafi, yang, Anda lihat, dia adalah seorang wasit pertandingan, dan ia mengenakan jilbab.

Ms Chekkafi, yang dibesarkan di Italia, mencintai sepak bola seperti ibunya. Pada usia 16, ia telah menjadi wasit di liga sepak bola pemuda Italia dan merupakan wanita pertama, berjilbab, wasit pertandingan sepak bola pria, setidaknya di Italia.

Sementara yang lain membuat alasan tentang fashion mengenakan jilbab dan fokus pada mempercantik diri: ini adalah contoh sempurna dari menyeimbangkan kewajiban agama dan mengejar mimpinya.

Apakah mengenakan jilbab Anda memenuhi kewajiban agama Anda? Apakah Anda merujuk ke hukum Islam atau mode selera desainer ‘dalam memilih jilbab yang tepat?

Adalah penting untuk mengetahui mengapa kita berpakaian dengan cara kita sendiri. Dengan cara itu, Anda akan dapat menerima bagaimana dan apapun yang Anda kenakan dengan alasan yang tepat.

Tapi yang paling penting adalah bahwa pakaian Anda sesuai dengan agama Anda. []

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...