ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Mana yang Lebih Utama, Jabat Tangan dengan Dua Tangan atau Satu Tangan?

0

Advertisements

SETIAP Muslim dianjurkan untuk berjabat tangan setiap kali berjumpa satu sama lain. Keutamaan jabat tangan antara lain adalah penghapusan dosa dari mereka yang berjabat tangan sebagaimana Hadits Nabi SAW yang diriwayatkan At-Thabarani dan Al-Baihaqi.

“Laki-laki dan perempuan dianjurkan berjabat tangan berdasarkan hadits riwayat At-Thabarani dan Al-Baihaqi, ‘Seorang Mukmin ketika berjumpa dengan Mukmin lainnya, lalu member salam, memegang dan berjabat tangan, maka gugurlah dosanya sebagaimana daun-daun berguguran,’ dan berdasarkan hadits, ‘Tiada dua orang Muslim yang berjumpa, lalu berjabat tangan, niscaya dosa keduanya diampuni sebelum keduanya berpisah.’ Jabat tangan disunnahkan dengan kedua tangan. Imam An-Nawawi dalam Al-Azkar mengatakan, ‘Ketahuilah, jabat tangan disunnahkan setiap kali berjumpa,’” (Lihat Syekh Wahbah Az-Zuhayli, Al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, Beirut, Darul Fikr, cetakan kedua, 1985 M/1405 H, juz 3, halaman 570).

BACA JUGA: Hukum Berjabat Tangan dengan Saudara Ipar ketika Hari Raya

Syekh Wahbah Az-Zuhayli menyebutkan bahwa jabat tangan dilakukan dengan dua tangan. Sebenarnya, ulama berbeda pendapat perihal cara jabat tangan. Sebagian ulama sejalan dengan pandangan Syekh Wahbah Az-Zuhayli, yaitu jabat tangan dengan dua tangan.

“Ulama berbeda pendapat perihal cara jabat tangan yang dianjurkan, dengan dua tangan atau satu tangan. Mazhab Hanafi dan sebagian ulama dari Maliki berpendapat bahwa jabat tangan dilakukan dengan kedua tangan. Hal it dilakukan dengan menempelkan telapak tangan kanannya dan telapak tangan kanan orang lain. Sementara telapak tangan kirinya ditempatkan di punggung telapak tangan kanan orang lain. Mereka mendasarkan diri pada praktik yang lazim di kalangan sahabat dan tabi’in (sebagaimana riwayat Ibnu Mas’ud),” (Wizaratul Awqaf was Syu`unul Islamiyyah, Al-Mausu’atul Fiqhiyyah Al-Kuwaitiyyah, [Kuwait, Darus Safwah: 1997 M/1417 H], cetakan pertama, juz 37, halaman 359).

Sekelompok ulama lainnya berpendapat bahwa pengertian jabat tangan tidak melampaui pengertian secara bahasa. Sementara jabat tangan sendiri menurut bahasa dilakukan dengan satu tangan.

BACA JUGA: Apa Hukum dalam Islam soal Berjabat Tangan dengan Lawan Jenis non-Muhrim?

“Ulama lain berpendapat bahwa cara jabat tangan tidak melebihi pengertian yang disebutkan secara bahasa. Jabat tangan dianggap jadi hanya dengan menempelkan permukaan telapak tangan dan telapak tangan orang lain (sebagaimana hadits riwayat Ubaidillah bin Yasar RA),” (Wizaratul Awqaf was Syu`unul Islamiyyah, Al-Mausu’atul Fiqhiyyah Al-Kuwaitiyyah, [Kuwait, Darus Safwah: 1997 M/1417 H], cetakan pertama, juz 37, halaman 359).

Dari sini kita dapat menarik simpulan bahwa ulama berbeda pendapat perihal jabat tangan. Masing-masing ulama mendasarkan pandangannya pada riwayat hadits. []

SUMBER: NU.OR.ID

Artikel Terkait :

loading...
loading...

Sponsored

Maaf Anda Sedang Offline