ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Laki-laki kan Gak Usah Banyak Omong

Foto: Cath Riley
0

 

Oleh: Ernydar Irfan

KEMARIN dapat BBM dari wali kelas Altaf bikin shock. Altaf ninju dada temennya. Aneh. Rasanya bukan Altaf yang aku kenal. Altaf yang kukenal adalah anak yang begitu lembut dan penyayang, persis seperti sosok ayahnya. Tapi Menurut bundanya, Altaf sangat emosi. Beliau minta kami orang tuanya juga menginvestigasi karena beliau tidak berhasil mengorek akar masalahnya.

Ketika menjemput pulang renang saya mengajaknya bicara.

“Gimana di sekolah hari ini tadi? Asik gak, Dek?” tanyaku memulai pembicaraan.

Altaf tidak menjawab.

“Sepertinya ada yang tidak beres nih,” kataku mencoba memancing.

Altaf tetap bungkam. Dia membuang pandangannya ke samping.

“Bubu dapet laporan dari bunda nih. Beneran Adek nonjok Yudha?” tanyaku.

“Iya. Benar,” jawabnya lirih.

“Kenapa, Dek?”

Altaf bungkam lagi.

“Adek diledek apa sih sampe marah gitu?”

“Adek diledek gak apa-apa, Bu. Namanya juga temenan adek juga suka bercanda. Tapi udah seminggu ini temen-temen adek ngeledekin nama adek Altaf pake nama Bazzla Abbassy Nasi Basi,” katanya.

“Temen temen manggil ‘Basiii…’, ‘Basii…’ Adek udah bilang jangan panggil pake nama buruk. Masih aja. Itu udah seminggu adek sabarin. Adek gak terima. Nama itu kan yang ngasih Bubu sama ayah. Kalau nama dihina-hina gitu sama aja ngehina pemberian Bubu sama ayah,” Altaf berbicara mengeluarkan isi hatinya.

“Pokoknya Adek gak terima,” jelasnya lagi.

“Adek juga nonjok gak keras, adek cuma kasih pelajaran aja biar kapok. Adek bisa lawan gak banyak omong kalau adek mau. Laki-laki kan kata Bubu gak usah banyak omong.”

Saya termangu. Begitu sensitifnya Altaf dalam hal membela kedua orang tuanya.

“Emang Adek salah?” tanya Altaf.

Saya tercenung sesaat.

“Begini Adek, temanmu berlaku dzalim, kamu berhak melawan, tapi Bubu sama ayah bangga kalau adek bersabar.”

Altaf diam.

“Adek ngerti maksud Bubu? Lain kali kalau ada begitu lagi Adek tinggalin, jauhin temen Adek, kalau Adek masih marah adek wudhu, kalau belum hilang marahnya Adek masuk mushola sekolah aja dulu nenangin diri sambil istighfar. Karena kalau Adek ngikutin emosi malah bisa berubah posisi seolah-olah Adek yang salah. Ngerti?” tanyaku lagi memastikan.

“Iya…” jawab altaf.

“Jadi Adek salah enggak, Bu?” tanyanya lagi.

“Setiap perlakuan dzalim, kamu berhak membalas, tapi bersabar lebih baik. Bener salahnya Adek tanya hati Adek bubu gak mau menghakimi Adek.”

Kami berdua kemudian diam tenggelam dalam lamunan masing-masing diiringi alunan murotal. Ya Allah berikan hati anak hamba hati yang senantiasa bersabar dan berkasih sayang. []

DISCLAIMER: Tulisan ini secara ekslusif diberikan hak terbit kepada www.islampos.com. Semua jenis kopi tanpa izin akan diproses melalui hukum yang berlaku di Indonesia. Kami mencantumkan pengumuman ini di rubrik Kolom Ernydar Irfan dikarenakan sudah banyak kejadian plagiarisme kolom ini di berbagai media sosial. Terima kasih. 

loading...
loading...