ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

KPK Temukan Pola Fee 10 Persen dalam Korupsi Proyek Pemerintah

Foto: Liputan6
0

JAKARTA—Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif mengatakan pihaknya menemukan kesamaan pola dari serentetan operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan KPK dalam beberapa bulan terakhir.

Pola tersebut adalah permintaan fee 10 persen dalam sejumlah kasus pemotongan anggaran proyek pemerintah.

“Sepuluh persen ini menjadi ‘norma’ umum dari setiap anggaran pemerintah,” kata Laode di Gedung KPK, Ahad (17/9/2017).

Laode mencontohkan, dalam OTT yang baru dilakukan KPK terhadap Wali Kota Batu Eddy Rumpoko, terjadi pemotongan sebesar 10 persen untuk fee.

Eddy disebut meminta jatah  sebesar Rp 500 juta yang merupakan nilai 10 persen dari total anggaran proyek sebesar Rp 5,26 miliar

“Bisa kita bayangkan bagaimana kualitas bangunan atau pengadaan barang dan jasa yang dipakai,” ujar Laode.

Dalam kasus itu, KPK telah menetapkan tiga orang sebagai tersangka, yakni Eddy Rumpoko selaku Wali Kota Batu, Edi Setyawan sebagai Kepala Bagian Unit Layanan Pengadaan Kota Batu, dan Filipus Djap selaku pengusaha. Ketiganya terlibat dalam proyek pengadaan barang dan jasa berupa meubelair tahun anggaran 2017.

Laode juga mengatakan rangkaian OTT oleh KPK tersebut jangan dilihat dari jumlah uang transaksi, melainkan sebagai upaya untuk menyelamatkan proyek sesuai dengan perencanaan yang telah ditetapkan oleh pemerintah.

“Karena nanti yang rugi akhirnya masyarakat umum (jika tak sesuai perencanaan),” demikian Laode dilansir Tempo. []

loading...
loading...