ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Jakarta Hadapi Banjir Kiriman, Ini Instruksi Anies untuk Seluruh Jajaran Pemprov DKI

0

Advertisements

JAKARTA— Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan telah mengintruksikan kepada seluruh jajaran Pemprov DKI untuk menjalankan Operasi Siaga Ibukota yaitu ‘Siap, Tanggap dan Galang’ untuk menghadapi kiriman air dari Bogor.

Dikarenakan saat ini, Bendung Katulampa Bogor, Jawa Barat  telah  berstatus Siaga 1 dengan ketinggian air mencapai 240 Sentimeter. Tingginya debit air juga mengancam sebagian wilayah Jakarta dan dalam hitungan jam luapan air Sungai Ciliwung akan datang dan berpotensi menggenangi pemukiman warga.

Berikut intruksi Anies untuk jajaran Pemprov DKI Jakarta:

INSTRUKSI GUBERNUR DKI

Kepada Yth.
Seluruh Jajaran Pemprov DKI Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Pada pukul 16.00 sore ini, Pintu Air Depok menunjukkan ketinggian air 400 (di atas ketinggian 300 adalah status Siaga I). Air sedang dalam perjalanan menuju Jakarta.

Sekali lagi saya instruksikan seluruh jajaran untuk jalankan pesan Operasi Siaga Ibukota yaitu:  SIAP, TANGGAP & GALANG.

Khusus untuk pimpinan dan jajaran SKPD di bawah ini harap siapkan langkah-langkah taktis dan cepat (sekurang-kurangnya, tapi tidak terbatas hanya, dalam hal tersebut di bawah ini).

Walikota: Koordinasikan seluruh pasukan kerja, kerahkan petugas ke lapangan di wilayahnya masing-masing. Pastikan semua posko dalam posisi siap dan bisa menampung semua warga yang berpotensi terdampak bencana.

BPBD: Koordinasikan antisipasi dan penanggulangan banjir. Pastikan informasi tersampaikan ke seluruh bagian terkait, juga kepada publik yang membutuhkan. Utamanya seluruh warga di DAS Ciliwung.

Dinas SDA: Pasukan biru bersiap di titik rawan banjir dan memastikan tidak ada sumbatan di tali air. Pastikan pompa-pompa berjalan baik.

Dinas Sosial: Antisipasi warga yang terdampak banjir kiriman. Kebutuhan sandang dan pangan agar dipersiapkan ketika warga harus mengungsi. Siapkan respon cepat jika ada pengungsian.

Related Posts
1 of 9

Dinas LH: Lakukan antisipasi penumpukan sampah di pintu air. Bersihkan secara cepat dan tuntas. Persiapkan kebutuhan toilet mobile untuk di lokasi pengungsi.

Dinas Pemadam Kebakaran: Tanggap lakukan evakuasi pengungsi jika dibutuhkan. Bantu pompa mobile bila diperlukan.

Dinas Perhubungan: Antisipasi dan bantu atur lalu lintas petang nanti jika terjadi macet akibat genangan di berbagai titik. Tempatkan petugas tambahan di lapangan, utamanya di daerah rawan genangan.

Dinas Bina Marga: Pastikan semua dan setiap pompa underpass bekerja baik. Semua petugas dalam posisi siap bertindak.

Satpol PP: Bantu jaga setiap rumah pompa. Bantu warga yang membutuhkan di lokasi rawan banjir.

Dinas Kesehatan: Pastikan tenaga medis siaga bergerak dan membantu di daerah rawan banjir dan potensi pengungsian.

Lurah: Pastikan pasukan oranye harus dalam posisi siap untuk bantu mengatasi banjir kiriman. Perbantukan pasukan ke daerah sekitar yg terdampak sesudah memastikan daerah sendiri aman.

Dinas Kominfotik: Pastikan selalu update data terbaru di seluruh kanal informasi. Data dari Kominfo harus akurat dan harus paling cepat dikeluarkan untuk diketahui publik.

Seluruh jajaran SKPD bantu pantau dan pastikan informasi sampai pada SKPD yang terlibat langsung dalam mengantisipasi limpahan air dari hulu yang diprediksi akan masuk Jakarta sekitar pukul 18.00.

Laksanakan instruksi ini dengan cepat dan galang seluruh kekuatan untuk memgamankan warga dan Ibukota.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Anies Baswedan
Jakarta, 5 Februari 2018 16.20. []

 

SUMBER: VIVA.CO.ID

loading...
loading...

Sponsored

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline