Iran Ancam akan Keluar dari Kesepakatan Nuklir

0

TEHERAN—Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan Iran mungkin akan meninggalkan kesepakatan nuklirnya dengan enam negara kekuatan dunia yang disepakati pada 2015 lalu. Hal itu akan dilakukan bila Amerika Serikat (AS) juga memutuskan untuk menarik diri dari kesepakatan tersebut.

“Jika Washington memutuskan untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir tersebut, maka Iran memiliki opsi untuk menarik diri dan pilihan lainnya,” ujar Zarif, dikutip dari Reuters, Jumat (29/9/2017).

Ketegangan antara Iran dan AS terkait kesepakatan nuklir memang kembali terjadi. Hal ini disebabkan Presiden AS Donald Trump menyebut bahwa kesepakatan yang tercapai pada era pemerintahan Barack Obama tersebut sebagai sebuah kekeliruan. Trump juga mengancam akan menarik AS dari kesepakatan tersebut.

Selain itu, ketika berpidato di Majelis Umum PBB beberapa waktu lalu, Trump juga menyinggung masalah proyek rudal dan nuklir Iran. Ia menuding Iran memiliki senjata rudal berbahaya. Ia pun menyebut Teheran sebagai aktor di balik kekerasan dan peperangan yang terjadi Yaman, Suriah, dan negara Timur Tengah lainnya.

Menanggapi pidato Trump tersebut, Presiden Iran Hassan Rouhani menilai Trump sebagai figur pendatang baru yang tengil. Menurutnya, penilaian dan pendekatan Trump terkait kesepakatan nuklir Iran sama sekali tak masuk akal.

“Semua negara di dunia mendukung kesepakatan nuklir di Majelis Umum PBB tahun ini, kecuali AS dan rezim Zionis (Israel),” ujar Rouhani beberapa waktu lalu.

Rouhani pun mengatakan bahwa negaranya akan memperkuat kemampuan rudalnya tanpa meminta izin dari negara manapun.

“Kami akan memperkuat kemampuan rudal kami dan tidak akan meminta izin siapapun untuk membela negara kami. Kami akan meningkatkan kekuatan militer kami sebagai pencegah,” demikian Rouhani. []

Sumber: Republika.co.id

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun